30 my age 😢

Menjelang usia saya yang kepala tiga ini saya jadi teringat momen dimana mama saya pernah menjadi single parent.. 😭😭 Kala itu mama saya berusia 33 tahun dengan 3 anak piyik. Saya masih kelas 1 smp, adek yang nomer dua masih kelas 4 sd kali yak, dan yang nomer tiga masih 1,5 tahun. Hidup sebagai single parent di kala itu nggak mudah. Secara ya,,masih kinyis-kinyissss bo. Banyak yang ngrasani. Banyak yang menggoda. Ada yang ngelabrak. Ada brondong muda yang mendekat. Ah macem-macem lah ceritanya.. Saya ingat itu semua, tapi waktu itu saya nggak bisa saling cerita dan bicara dengan beliau. Kita memilih bahasa diam. Mama saya diam, kadang tiba-tiba menangis. Saya juga diam nggak ngerti mesti gimana..MasyaAllah,betapa tabah dan sabarnya mama saya kala itu yak.. 😖😖

… Sampai suatu saat dimana saya dewasa dan menikah, saya jadi tau…

Mama saya pernah bilang, mama punya dua anak perempuan, mama nggak pengen ngerusak rumah tangga orang lain pun seandainya itu bisa dilakukan.. Mama cuman nggak pengen, kalo anak-anak mama yang mengalami itu gimana rasanya? Pasti sedih dan menyakitkan kan. Mama nggak cuman mikiri enaknya mama aja. Anak-anak gimana..

Jadi dulu, setelah menjadi single parent itu.. ada mas-mas brondong yang umurnya kira-kira 24 an lah mendekati mama saya. Mama saya cuman bilang, sampean tu masih muda. masih lebih layak dapet yang lebih muda. Ya itu tadi. Beliau cuman nggak mau anak-anak perempuannya kelak mengalami hal yang pahit-pahit. Kata mama, segala hal nggak enak biar mama aja yang ngalamin.. Ya Allah,sayangilah mamaku selalu..

Mama saya juga orang paling depan yang menyuruh saya nggak boleh bekerja. Kamu kalo kerja, nanti siapa yang merhatiin suamimu? Sama-sama capek. Gtu katanya. Yawes saya iyah-iyah aja. Walopun kadang jujur saja namanya juga manusia biasa kadang ada lah masa nya saya pengen bekerja kantoran pake jas apoteker. Wkwkwkwk. Atau pake jas lab kerja di lab. Ih mimpi saya banget itu dulu, kerja barengg mikroskop setiap hari. Sampe ngebayangin tinggal di tepi pantai, punya rumah di tepi pantai dan punya mini laboratorium di dalam rumah.

Suatu saat saya pernah nawari beliau hape android. Ya biar kami mudah berkomunikasi. Jaman udah canggih, kan kita pengen yak video call an sama beliau. Jawab beliau apa? Nggak ah. Mendingan hape jadul. Banyak bahayanya itu lanjut beliau. Apa itu wa itu.. Begh bisa-bisa ada yang menggoda mama. Kita tuh tambah lama menikah godaannya makin banyak (iya,akhirnya mama saya menikah lagi pas saya kelas 3 smp). Ada aja lah dari mana-mana. Beliau tu beneran pesen sama saya, kalo nggak penting-penting banget gak usah ya chat chat sama laki-laki. Apalagi curhat-curhat sama laki-laki. Lebih baik hati-hati dan dihindari yang kayak gitu. Saya iyah-iyah ajah (namanya juga dinasehati dengerin aja dulu kan..). Ya saya tau diri juga kalik. Kalo gak penting-penting amat saya nggak akan nanggepin. Ngapain. Kek gak ada orang lain aja selain saya apah. Istri orang ini tauk. Yaa once you open the door, i think you will give another chance, bener juga kata mama saya. Bahasa jawanya mah witing trisno jalaran soko… Gak ono maneh!! 😪 Inget. Sesuatu yang dulunya tabu jadi nggak tabu karena apa? Ya karena itu tadi, karena dianggap biasa aja..

Eh eh katanya begini,wew…

Nah looooo…

Terkait gambar di atas, ada kebiasaan lucu mama saya.jadi inbox sms nya itu nyaris selalu bersih.cuman biar apa?yaaa biar nggak rame aja kalo sewaktu-waktu papa saya liat.jadi gambar di atas nggak selalu berarti kek gtu yak.. 😁

Mama juga pernah bercerita.. Bahkan dulu, kalo ada tamu laki-laki alm bapak saya, mama saya nggak boleh tu ikut ketemu. Cukup menyuguhkan makanan/minuman, udah masuk lagi ke dalam ruangan lain. Tapi mama saya juga baik-baik aja digitukan, soalnya bapak saya juga gak pernah lirak-lirik sana-sini. Alm bapak saya termasuk yang kaku soal gimana berinteraksi dengan perempuan lain. Bener-bener secukupnya aja nyapa perempuan lain selain mama saya. So sweet dah kisah mereka itu.. alm bapak saya dan mama itu dulunya sama-sama punya banyak mantan wkwkwk bahasa kerennya playboy and playgirl gtu.. tapi begitu mereka menikah gak ada lagi tuh tebar-tebar pesona. gak kayak jaman sekarang yak. makin tua makin menjadi. Makin tebar pesona sana-sini. 

Ah, jadi nostalgila deh saya.. mudah-mudahan Allah selalu menyayangi kedua orang tua saya. Tanpa mereka, apalah saya..

Tapi akhirnya beberapa waktu yang lalu saya jadi tau. Ada yang share video di newsfeed fesbuk (jaman sekarang kan apa yang ada di newsfeed fesbuk suka dijadiin berita di portal-portal berita bahkan kadang sampe masuk tv, dih kurang berita apa gimana sih yak). Pekerjaan paling luar biasa bagi para iblis tu katanya ya berusaha merusak rumah tangga dengan segala cara. Bahkan kalo mereka laporan sama bosnya saya udah menyuruh manusia ini itu kurang bergengsi pekerjaannya, yang paling oke tuh ya merusak rumah tangga anak manusia sampai membuat mereka bercerai. Duh, naudzubillaah.. Saya pernah nonton di link inih:

Hmm. Jadi ngeri sendiri. Mudah-mudahan Allah selalu menjaga rumah tangga saya. Sebaik-baik penjagaan hanya penjagaanNya.. aamiin

..kalo candaan saya sama temen-temen.kita-kita kaum perempuan ini tambah lama kek mobil,harga jualnya tambah turun.tapi kalo laki-laki tuh ibarat properti,makin lama makin naik terus harga jualnya.ya iya,mereka tambah lama,harusnya secara karir semakin bagus.duit harusnya semakin stabil.lha perempuan?belom beberapa kali turun mesin akibat hamil-melahirkan-menyusui.tapi percayalah,kamu cantik luar biasa di mata Allah. 😍…

Advertisements

This 6 years and go on…

Alhamdulillah wa syukurillah, dengan ijin Allah, tahun ini sudah 6 tahun kami bersama, akan memasuki tahun ke-7 pernikahan..
Masih banyak hal yang mungkin sama-sama tidak kami kenal dan ketahui dengan baik..
Did I know him well? mungkin jawaban yang paling tepat menggambarkan adalah: almost

Seperti pernah saya bilang, saya nggak sempurna, dia nggak sempurna. Saya banyak kekurangan, dia ada kekurangan (yang jelas sama-sama kelebihan berat badan #ups)

Gimana caranya, pada akhirnya kita bisa saling legowo dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing, karena kalo nuruti kurang, namanya manusia itu nggak ada beresnya kalo nuruti kurang. Akan selalu kurang dan kurang terus.
Yang sering saya lakukan kalo lagibete dengannya adalah selalu berusaha melihat kelebihannya. Karena yang namanya wanita, kadang gegara satu kekurangan, 100 atau 1000 kelebihan dan kebaikan yang sudah dilakukan semuanya tiba-tiba sirna.. Bahaya kannn..

Theese three pictures mungkin sangat mewakili apa yang saya pikirkan tentang pernikahan. Pernikahan adalah soal komitmen dan perhatian. Semoga sakinah,mawaddah,warohmah selalu. ’till Jannah

image

image

image

ada teman yang bilang
butuh waktu sehari saja untuk menikah,
tapi untuk mempertahankannya butuh waktu selamanya….

spesial note
thanks anyway ayah untuk semuanya..
semoga ke depannya we get better every day..
daannnnn maafkan tantrum all the time menjelang pms..hahaha

Lagi-lagi

Pagi tadi saat akan pergi belanja sayur dkk, lagi-lagi saya melihat seorang tunanetra.. Bapak itu sedang memanggul kerupuk, sambil berjalan mengarahkan tongkatnya. Iya  mungkin Anda sekalian sering melihat para tunanetra berjualan kerupuk.
Aih saya jadi teringatkan lagi… Ah kayak habis kena tampar kanan-kiri…
Sesekali, kita butuh menutup mata dari silaunya godaan dunia
Sesekali, kita butuh menutup mata dari keinginan manusiawi yang tak pernah ada puasnya
Sesekali, kita sangat butuh menutup mata.. Iya, benarlah adanya,untuk urusan duniawi jangan pernah melihat ke atas, lihatlah ke bawah, lihatlah betapa banyak orang-orang yang nasibnya tidak seberuntung kita..

Terimakasih pengalaman hidup..
semoga saya selalu bisa mencari hikmahnya..

Im nothing

Ada yang bilang,jangan di rumah aja,pergilah keluar rumah dan lihatlah sekeliling,supaya nggak merasa menjadi orang paling malang sedunia atau orang paling beruntung sedunia.. Dan itu memang benar.. Kemaren siang, saat hendak pulang ke rumah sewaktu saya sedang mengantri menukar kartu KRL dengan uang jaminan, ada rombongan orang yang cukup bersuara gembira, sesekali saya dengar gelak tawa mereka. Saya menoleh ke samping kanan, masyaAllah ternyata sekelompok tunanetra sedang mengantri untuk membeli kartu perjalanan KRL sekali pakai. Mereka saling memegang pundak temannya, seperti kita bermain sepur-sepuran. Nggak ada keluhan. Sesekali mereka tertawa. Sambil menunggu aba-aba temannya, nampaknya ada yang tunanetranya tidak sepenuhnya tunanetra, jadi ada yang membantu. Sekilas saya dengar mereka hendak ke pasar minggu. Kalau dari Sudimara,seharusnya mereka akan transit ke Tanah Abang dan ganti KRL menuju Depok ya… Aih, saya merasa jadi sangat bersyukur, saya yang masih suka ngeluh ini itu, sementara dikasi organ lengkap, bisa berfungsi dengan baik. Berasa cupu banget lah… Beneran Nggak kebayang kalau saya ada di posisi mereka. Nggak bisa melihat. Naek kendaraan umum begitu. Saya aja yang bisa melihat masih suka gagap kalo naek KRL.. Seperti kita tahu sarana transportasi di Indonesia kan cenderung nggak bersahabat dengan para penyandang disabilitas. Jadi,melihat sekelompok tunanetra akan naek KRL itu adalah sebuah hal yang WoW banget buat saya…
Ohya,, Pernah dulu saya maen ke panti tunanetra, saya menengok seorang teman. Saya masuk ke kamarnya. Kebetulan siang itu sedang mendung, sehingga kamarnya agak gelap, reflek saya bilang: lampunya dimana ya? saya nggak keliatan. Teman saya lalu bilang: eh gelap ya, lalu klik dia meraba saklar lampu. Ups,salah omong nampaknya saya… Untungnya sih temen saya nggak gimana-gimana. Waktu itu saya jadi merasa bersalah, mereka setiap hari hidup dalam kegelapan. Tapi mereka hebat loh. Bahkan menyetrika dan memasak saja mereka jagoan.. Duh,jadi merasa tertohok lagi deh saya. Rasanya makjleb makjleb berkali-kali..

maka dari itu, mesti banyak bersyukur ya. banyaaaaak banget. terimakasih ya Allah, terimakasih, semoga bisa memaksimalkan semua potensi yang Allah beri.. Aamiin

image

sederhana itu…

Teladan kita, Rasulullah. Lebih memilih tidur di atas pelepah kurma supaya tak tidur nyenyak. [saya? masih juauuuuuuh, lebih seneng tidur di kasur empuk 😥 ]

Atau, sebutlah Umar. Memilih untuk makan roti gandum keras, yang bahkan kalau dipakai mukul kepala orang, bisa benjoL… Maka, Abdullah bin Umar berkata: wahai Ayah, mengapa engkau memakan roti gandum yang keras itu? kalau ayah mau, aku bisa memberimu roti yang empuk. Lalu, kata Umar, hei Abdullah. aku ini khalifah, aku menguasai seperempat dunia, kalau aku mau, aku bisa memanggil juru masak yang enak dari Persia, aku tau. tapi aku takut, enak nya makanan ini, melupakanku pada akhirat. [tidur, makanan — arrrggggh, dua hal yang benar-benar menggoda.]

Di masa sekarang, di negeri ini. Ternyata masih ada juga orang-orang yang mewarisi kesederhanaan, meskipun mereka di puncak jabatan, pastilah bergelimang harta. Sebut saja Wapres kita, Pak Boed. Saya baru tau, pas nonton Mata Najwa. Beliau orangnya sederhana sekali… Digambarkan, celana robek masih dipakai, sepatu kets jebol masih disol, dan rumah pribadi yang retak belom diperbaiki (belom sempat kata Bu Hera 😀 )

Ternyata, ada juga contoh-contoh kata-kata yang sering terngiang-ngiang di kuping saya

seiring meningkatnya pendapatan Anda, tetaplah pada gaya hidup sebelumnya.

Terakhir, Presiden Uruguay, Jose Mujica, beliau oke juga!

yang pantas disebut miskin adalah mereka yang bekerja keras hanya untuk mempertahankan gaya hidup mewah dan selalu menginginkan lebih dan lebih

Saya juga pengen bisa punya gaya hidup sederhana begitu. Semoga bisa.

Banyak Lupa

Kadangkala kita menjadi lupa
Saat keburukan yang terlihat
Maka terlupakan semua kebaikan yang pernah ada
Benarlah adanya
Karena nila setitik,
rusak susu sebelanga..

apalagi untuk orang model saya. yang kalo marah lebih memilih untuk diam dan nggondok dalam hati. pernah pula saya mendoakan keburukan, padahal tuntunannya, doakanlah kebaikan doakanlah semoga ada perubahan.
ah, saya seperti lupa. kan hukum Allah itu pasti. gak usahlah bilang biar Allah yang balas, Allah pasti membalas, karena yang paling adil hitungannya ya hanya Allah saja.

Kadangkala kita menjadi lupa
Lupa untuk bersyukur
Karena yang terjadi bukan apa yang kita inginkan
Lalu lupa
Lupa dengan segala nikmat yang banyaknya amaaaaat banyak dan tak bisa dihitung
Lupa
Dan merasa menjadi manusia paling malang sedunia

bersyukur itu tak serta merta, bersyukur itu perlu berdoa. seperti halnya sabar. tak ada yang lebih sempurna selain menjadi manusia yang bersabar dan bersyukur.
maka doaku.
jadikan kami termasuk golongan hambamu yang selalu bersabar dan bersyukur

-catatan kala hujan-

bersyukur

disclaimer: ini bukanam hasil catatan saya, saya copy paste, tapi maaf, sumbernya ketinggalan untuk disertakan. tapi isinya sangat bagus, maka dari itu saya share di sini 🙂

Jejak Kaki Karpet

Sebuah kisah nyata… Ada seorang ibu rumah tangga yang memiliki 4 anak laki-laki. Urusan belanja, cucian,makan, kebersihan dan kerapihan rumah dapat ditanganinya dengan baik. Rumah tampak selalu rapih, bersih dan teratur dan suami serta anak-anaknya sangat menghargai pengabdiannya itu.

Cuma ada satu masalah, ibu yg pembersih ini sangat tidak suka kalau karpet di rumahnya kotor. Ia bisa meledak dan marah berkepanjangan hanya gara-gara melihat jejak sepatu di atas karpet, dan suasana tidak enak akan berlangsung seharian. Padahal, dengan 4 anak laki-laki di rumah, hal ini mudah sekali terjadi terjadi dan menyiksanya.

Continue reading