Semut UuU

Sebenarnya saya sangat sayang padamu.

Bahkan Nabi Sulaiman pun ijin pada kaummu saat akan melewatimu.

Heu, tapi saya bukan nabi, saya juga hamba biasa Tuhanmu seperti kamu.

yang saya tau, kamu dan rombonganmu yang memakai GPS canggih itu tau-tau sudah mengerubungi donat J.Co yang sudah diamankan darimu.

Tapi kamu hebat, dengan GPS canggih buatanNYA, kalian dapatkan jalur tercepat yang saya pun sampai termangu-mangu.

Saya jadi sedih, mengambil kapur anti semut, dan corat-coret untuk upaya penyelamatan donat-donat lucu.

Heu, itu donat yang saya pengen dari dulu.

Baru dibelikan sama suami yang sayang selalu.

Tapi malah keduluan dirimu.

Saya tidak beniat membunuhmu.

Cuma ingin kamu menyingkir dari donat-donat itu.

Maha Suci Allah yang menciptakan makhluk pekerja keras dan dilengkapi GPS canggih seperti itu…

Jangan marah ya semut-semut lucu...

PingSut aLias Suit

Nih ceritanya sedang menghabiskan sisa liburan di rumah. Nah, adekku yang paling bungsu [namanya Gian] baru masuk TK tahun ajaran baru kemaren. Pulang sekolah kita maen bareng jadinya.

Aku : Eh, maen pingsut yukk…

Gian : Ayo mbak…

Aku : Gajah sama Orang menang mana? [sambil nunjukin jempol ma jari telunjuk]

Gian : Hmm, gajah mbak, kan besar gajahnya…

Aku : Ya, betul!!! [batinku, hehe, cerdas juga ni bocah]. Trus, kalo Orang sama Semut menang mana? [yang ini nunjukin jari telunjuk sama kelingking]

Gian : Orang,kan kena injek nanti…

Aku : Hehe, bagus… Terakhir, Gajah ma Semut menang mana? [of course ini nunjukin jempol ma kelingking]

Gian : Ya gajah…

Aku : [dhieng!!!mendadak bodoh, iya ya koq menang semut ya???hehe, yang ini nggak logis abis, trus aku ngeles jadinya…] Hahaha, ya menang semut, kan semutnya ngrubungi gajah sampai gajahnya nggak bisa garuk-garuk. Trus gajahnya nggak bisa ngelawan dah… [habis gtu, jadi nanya sama mama, sama papa, dan beliau-beliau jawabnya juga pake acara diem bentar dulu…]

Hihihi, ada alasan yang lebih logis nggak? Kenapa Semut menang ma Gajah?