untuk dikenang suatu saat nanti #2

Our Love Story πŸ’•πŸ’•πŸ’•
Anniversary? 24/3

First date? Entah makab bareng entah maen di tempat cem timezone gtu deh

How did you first met? Pas gempa waktu Kantor ayah masih di Jl.Asia Afrika Bandung

What is β€œyour song” together? If You’re Not The One-Daniel B, When You Say Nothing At All-Ronan K

Do you remember the first movie? Lupa.Nonton di BSM, yang sekarang jadi Trans Mall Bandung

First road trip together? Ke Jatim laah

Do you have kids? Yes

Which of you is Older? Ayah

Who was interested first?huahaha,ummi kata riris

More sensitive?ummi klo lgi pms πŸ˜…

Worst temper? So-So

Who is the funniest? Ummi lah

More social? ummi lah

More stubborn? sama kyknya

Wakes up first? ummi kadang ayah

Has the bigger family? ummi

Eat the most? ayah,klo camilan ummi sama kakak

Who said I love you first? Ayah laaah

Holds the remote? ayah

Better cook? ummi

More romantic? ummi

Lebih lama di toilet? ayah

 

Advertisements

untuk dikenang suatu saat nanti #1

Ikutan seru-seruannnn

==================
ALL ABOUT YOUR FIRST BORN πŸ‘Ά

1. Epidural? – No

2. Father in the room? – Yes laah, mo ditemeni sapa lagi coba da cuman berdua indahnya. 😍

3. Induced? – No

4. Normal? – alhamdulillah Yes

5. Due Date? – 5 Nov 2011

6. Birth Date? – 29 Okt 2011

7. Morning sickness? – alhamdulillaah enggak

8. Cravings? – kerupuk atom yang buleud gede-gede sampe dikirimi mama dari jember

9. Kilos gained? – 12 kg πŸ™„

10. Sex of the baby? – Girl

11. Place you gave birth: – RS Al Islam Bandung

12. Hours in labor room? – kurleb 2,5 jam

13. Baby’s weight? – 3,00 kg

14. Baby’s Name? – N.A.T

15. How old is your baby today? Almost 6 years 

16. Most memorable event during pregnancy? 

– mendadak vertigo kambuh dan diare pas paksuami lagi ke sidoarjo sementara saya lagi di jember.hahaha,mama saya panik dong

17. Who is the obgyn? dr. Ani, SPOG
Come on mamas! Let’s hear your story! Copy and paste. Change my answers to yours.😍😍😍

feeling guilty

pernah marah-marah sama anak, terus udahannya ngerasa bersalah? saya pernah. waktu kakak nailah masih belom ngerti apa itu marah, sampe sekarang kakak nailah ngerti apa itu marah, kenapa ummi marah. baru aja kejadian. saya marah lumayan hebat dari biasanya, saya akui kondisi tubuh memang lagi capek dan kakak nailah melakukan sesuatu yang seharusnya nggak dilakukan. usai marah saya reda, saya ajak ngobrol dia. saya tanya, kenapa tadi kakak begitu? kakak kan seharusnya sudah bisa, kenapa jadi tidak bisa..? lalu dia menjelaskannya. saya peluk dia, saya minta maaf. “ummi minta maaf ya tadi ummi marah-marah sama kakak nailah. kakak sedih ya ummi marahin? jangan diulangi ya..ummi sayang sama kakak,nggak pengen marah-marah sama kakak.tadi ummi nggak bisa tahan marah, ummi lagi capek, jadi ummi marah-marah.maaf ya…” 

dan berakhir dia meneteskan air matanya.saya tanya kenapa. “soalnya ummi sayang aku..” saya tambah sedih.duh berasa menjadi ibu yang super geje.yang kerjaannya cuman bisa marah-marah aja.walopun marahnya kalo memang ada sesuatu yang salah dikerjakan.tetep aja.marah sama seseorang yang kita sayangi itu rasanya nggak enak..

masih panjang perjalanan kita bersama insyaAllah.masih akan banyak negosiasi yang akan kita lalui.mudah-mudahan diberi kelapangan dada untuk bisa saling menerima dan memaafkan..

satu yang bisa ummi janjikan,ummi gak akan berhenti memelukmu kala kita harus bermaafan..ah itu benar-benar memberikan kekuatan baru untuk melangkah,melupakan kesalahan dan berdamai dengan keadaaan..mudah-mudahan nggak ada bekas yang tertancap terlalu dalam di kala kita menyelesaikan konflik ya..trully,really,deep in my heart i always love you dear…

celoteh krucil #17: sayang Nabi Muhammad

Beberapa hari yang lalu, Emak lagi leyeh-leyeh ngeblog di kamar. Ayahnya nemenin dengerin lagu anak islam. Entah apa yang terjadi eh nangis kenceng. Ea. Kenapa tu bocah?

Kata ayahnya karena baper dengerin lagu Ya Nabi Salam ‘Alayka, Ya Rasul Salam ‘Alayka.. MasyaAllah. Ini keknya gegara saya nyimpen videonya Ustadz Hanan Attaki yang judulnya Orang Paling Sibuk di Akhirat. Tonton saja di yutub berikut


Saya peluk itu bocah. Kata ayahnya, kakak nailah jadi sedih karena Nabi Muhammad udah meninggal. Jadi susah nyontoh beliau.. (eaaa jadi baper sayah 😭😭😭 baper berjamaah deh) Saya bilang, ummi juga pernah kangen banget sama Rasulullah. Kalo kita kangen, kita baca shalawat untuk Rasulullaah. Rasululullaah juga sayang sama kita. Kakak inget yang di video itu? Rasulullaah nanti akan menolong kita di akherat, padahal nggak kenal sama kita… Rasulullah sayang banget sama umatnya.. heuheu, saya peluk itu bocah.

Oalah nak. Ummi pun pernah ngerasa rindu banget sama Rasulullah. Orang yang paling baik akhlaknya. Orang yang paling disayang Allah. Orang yang paling baik sama keluarganya. Paling sayang sama umatnya. Tidak akan masuk surga umat-umat nabi terdahulu sebelum umat terakhir Nabi Muhammad nak..

Shollu ‘ala muhammad..

30 my age πŸ˜’

Menjelang usia saya yang kepala tiga ini saya jadi teringat momen dimana mama saya pernah menjadi single parent.. 😭😭 Kala itu mama saya berusia 33 tahun dengan 3 anak piyik. Saya masih kelas 1 smp, adek yang nomer dua masih kelas 4 sd kali yak, dan yang nomer tiga masih 1,5 tahun. Hidup sebagai single parent di kala itu nggak mudah. Secara ya,,masih kinyis-kinyissss bo. Banyak yang ngrasani. Banyak yang menggoda. Ada yang ngelabrak. Ada brondong muda yang mendekat. Ah macem-macem lah ceritanya.. Saya ingat itu semua, tapi waktu itu saya nggak bisa saling cerita dan bicara dengan beliau. Kita memilih bahasa diam. Mama saya diam, kadang tiba-tiba menangis. Saya juga diam nggak ngerti mesti gimana..MasyaAllah,betapa tabah dan sabarnya mama saya kala itu yak.. πŸ˜–πŸ˜–

… Sampai suatu saat dimana saya dewasa dan menikah, saya jadi tau…

Mama saya pernah bilang, mama punya dua anak perempuan, mama nggak pengen ngerusak rumah tangga orang lain pun seandainya itu bisa dilakukan.. Mama cuman nggak pengen, kalo anak-anak mama yang mengalami itu gimana rasanya? Pasti sedih dan menyakitkan kan. Mama nggak cuman mikiri enaknya mama aja. Anak-anak gimana..

Jadi dulu, setelah menjadi single parent itu.. ada mas-mas brondong yang umurnya kira-kira 24 an lah mendekati mama saya. Mama saya cuman bilang, sampean tu masih muda. masih lebih layak dapet yang lebih muda. Ya itu tadi. Beliau cuman nggak mau anak-anak perempuannya kelak mengalami hal yang pahit-pahit. Kata mama, segala hal nggak enak biar mama aja yang ngalamin.. Ya Allah,sayangilah mamaku selalu..

Mama saya juga orang paling depan yang menyuruh saya nggak boleh bekerja. Kamu kalo kerja, nanti siapa yang merhatiin suamimu? Sama-sama capek. Gtu katanya. Yawes saya iyah-iyah aja. Walopun kadang jujur saja namanya juga manusia biasa kadang ada lah masa nya saya pengen bekerja kantoran pake jas apoteker. Wkwkwkwk. Atau pake jas lab kerja di lab. Ih mimpi saya banget itu dulu, kerja barengg mikroskop setiap hari. Sampe ngebayangin tinggal di tepi pantai, punya rumah di tepi pantai dan punya mini laboratorium di dalam rumah.

Suatu saat saya pernah nawari beliau hape android. Ya biar kami mudah berkomunikasi. Jaman udah canggih, kan kita pengen yak video call an sama beliau. Jawab beliau apa? Nggak ah. Mendingan hape jadul. Banyak bahayanya itu lanjut beliau. Apa itu wa itu.. Begh bisa-bisa ada yang menggoda mama. Kita tuh tambah lama menikah godaannya makin banyak (iya,akhirnya mama saya menikah lagi pas saya kelas 3 smp). Ada aja lah dari mana-mana. Beliau tu beneran pesen sama saya, kalo nggak penting-penting banget gak usah ya chat chat sama laki-laki. Apalagi curhat-curhat sama laki-laki. Lebih baik hati-hati dan dihindari yang kayak gitu. Saya iyah-iyah ajah (namanya juga dinasehati dengerin aja dulu kan..). Ya saya tau diri juga kalik. Kalo gak penting-penting amat saya nggak akan nanggepin. Ngapain. Kek gak ada orang lain aja selain saya apah. Istri orang ini tauk. Yaa once you open the door, i think you will give another chance, bener juga kata mama saya. Bahasa jawanya mah witing trisno jalaran soko… Gak ono maneh!! πŸ˜ͺ Inget. Sesuatu yang dulunya tabu jadi nggak tabu karena apa? Ya karena itu tadi, karena dianggap biasa aja..

Eh eh katanya begini,wew…

Nah looooo…

Terkait gambar di atas, ada kebiasaan lucu mama saya.jadi inbox sms nya itu nyaris selalu bersih.cuman biar apa?yaaa biar nggak rame aja kalo sewaktu-waktu papa saya liat.jadi gambar di atas nggak selalu berarti kek gtu yak.. 😁

Mama juga pernah bercerita.. Bahkan dulu, kalo ada tamu laki-laki alm bapak saya, mama saya nggak boleh tu ikut ketemu. Cukup menyuguhkan makanan/minuman, udah masuk lagi ke dalam ruangan lain. Tapi mama saya juga baik-baik aja digitukan, soalnya bapak saya juga gak pernah lirak-lirik sana-sini. Alm bapak saya termasuk yang kaku soal gimana berinteraksi dengan perempuan lain. Bener-bener secukupnya aja nyapa perempuan lain selain mama saya. So sweet dah kisah mereka itu.. alm bapak saya dan mama itu dulunya sama-sama punya banyak mantan wkwkwk bahasa kerennya playboy and playgirl gtu.. tapi begitu mereka menikah gak ada lagi tuh tebar-tebar pesona. gak kayak jaman sekarang yak. makin tua makin menjadi. Makin tebar pesona sana-sini. 

Ah, jadi nostalgila deh saya.. mudah-mudahan Allah selalu menyayangi kedua orang tua saya. Tanpa mereka, apalah saya..

Tapi akhirnya beberapa waktu yang lalu saya jadi tau. Ada yang share video di newsfeed fesbuk (jaman sekarang kan apa yang ada di newsfeed fesbuk suka dijadiin berita di portal-portal berita bahkan kadang sampe masuk tv, dih kurang berita apa gimana sih yak). Pekerjaan paling luar biasa bagi para iblis tu katanya ya berusaha merusak rumah tangga dengan segala cara. Bahkan kalo mereka laporan sama bosnya saya udah menyuruh manusia ini itu kurang bergengsi pekerjaannya, yang paling oke tuh ya merusak rumah tangga anak manusia sampai membuat mereka bercerai. Duh, naudzubillaah.. Saya pernah nonton di link inih:

Hmm. Jadi ngeri sendiri. Mudah-mudahan Allah selalu menjaga rumah tangga saya. Sebaik-baik penjagaan hanya penjagaanNya.. aamiin

..kalo candaan saya sama temen-temen.kita-kita kaum perempuan ini tambah lama kek mobil,harga jualnya tambah turun.tapi kalo laki-laki tuh ibarat properti,makin lama makin naik terus harga jualnya.ya iya,mereka tambah lama,harusnya secara karir semakin bagus.duit harusnya semakin stabil.lha perempuan?belom beberapa kali turun mesin akibat hamil-melahirkan-menyusui.tapi percayalah,kamu cantik luar biasa di mata Allah. 😍…

My Second Pregnancy

Sedikit cerita..Setelah punya anak pertama 5 tahun yang lalu, saya dan suami bersepakat pasang iud dengan jangka waktu 5 tahun sebagai langkah mengatur jarak kelahiran. Bukannya khawatir soal rejeki (insyaAllah tiap makhluk mah udah dijamin rejekinya sama Allah),, tapi lebih ke bagaimana mengoptimalkan pengasuhan si anak. Menyelesaikan kewajiban menyusui dulu. Minimal kakaknya udah agak mandiri dikit lah gitu. Dannn juga untuk menjaga kewarasan ibunya 😁 Makleum yaa tinggal di rantau berdua itu rasanya w.o.w banget.. Kalau soal perhatian dan kasih sayang ke anak, kayaknya sampai kapanpun nggak akan pernah selesai rasanya.. Sampai saat ini juga saya masih suka gemes sama kakak nailah. Suka saya uyel-uyel tapi anaknya mulai nggak mau, katanya kalo saya gemes-gemesin sakit. Hahaha, emang kadang gemesnya kelebihan.. πŸ˜‹

Nah mendekati tahun kelima, mau nggak mau itu iud kan dilepas yak.. Yasudah, kalau diberi rezeki hamil lagi itu adalah hal yang menggembirakan buat kami. Utang puasa dari jaman hamil-menyusui juga sudah lunas. Jadi perasaan saya sudah ringan untuk punya anak lagi.. Tibalah hari itu.. Hari dimana saya nggak mengalami siklus bulanan. Pleus sedikit waswas, soalnya dua bulanan sebelum itu saya lagi rajin-rajinnya ikutan yoga. Aduh kalo hamil gimana yak (pengennya agak kurusan dulu sebelum hamil lagi). Yawes karena penasaran, seperti biasa saya saya minta tolong suami buat beli tespek. Hahaha, udah lama nggak make tespek. Katrok, lupa cara makenya. Nggak baca petunjuk apa gimana gtu saya juga udah lupa. Pokoknya nggak kebaca aja hasilnya itu. Kali kedua yawdah saya beli sendiri aja. Hamdalah, dua garis ungu..  Itu saya tau telat di bulan November 2016. Agak khawatir juga sih. Soalnya sejak akhir Agustus 2016 itu kami lagi renov rumah. Trus di November udah finishing dimana itu debu-debu intan bertebaran setiap hari yang mengharuskan saya nyapu dan ngepel karena kaki sendiri gatel kalo nginjek lantai wkwkwk 😁😁😁 Allah memang Maha Baik. Saya hamil pas kamar di rumah juga udah nambah. Percayalah Allah tu udah ngatur segala sesuatu untuk makhluknya perfectly. Sempurna. Nggak ada yang kelewat satu-satunya. Maha Suci Allah..

Trimester Pertama

Periksa kehamilan awal pun sendiri aja ke rumah sakit (biar kata saya cuman ibu rumah tangga, gak ada manjah-manjah ala incess, klo bisa pergi sendiri, udah pergi aja sendiri daripada waktunya gak match-match kadang. haha suka iri sih sama bumil-bumil yang ditemeni suaminya klo lagi periksa kehamilan, tapi ah sudahlah, cius jamuren nunggu jadwal kosong suami mah. nggak bisa diatur matchnya kadang. saya cuman berdoa, mudah-mudahan saatnya melahirkan nanti pas di rumah ada suami kek dulu saya melahirkan kakak nailah. itu ajah cukup. mengingat, belom ada yang bisa saya andalkan untuk nemeni menjelang kelahiran nanti 😫😫). Sambil nunggu Kakak Nailah pulang sekolah, saya periksa keahamilan kedua untuk pertama kalinya di RS Sari Asih Ciputat ke dr Winda (tapi karena satu dan lain hal saya nggak lanjut kesana nyari yang deketan ke rumah).. Nungguin bapak suami tercinta mah lama dan sayanya keburu penasaran. USG pertama di kehamilan kedua ini jadi momen yang bikin deg-degan juga.. Dan tampaklah kantung janin itu, masyaAllah, Allah punya kuasa.. Kehamilan kedua ini saya lewati seperti kehamilan pertama (tentu saja bedanya kehamilan ini diawali dengan berat badan yang overweight hahaha). Alhamdulillaah nggak ada mual-muntah. Tapi bawaannya maleesssss ngapa-ngapain. Pengennya gogoleran aja gtu ngelurusin punggung di kasur. Gampang banget sakit punggung. Kata temen-temen si anak kedua memang begitu lebih gampang capeknya.. dan yang paling mencolok juga adalah mood saya gampang banget naik turun.. Gampang bahagia, gampang sedih, tau-tau nangis. Ah gtulah pokoknya.. Karena berat badan saya udah berleebih banget sebelum hamil kedua ini, pleus juga sekarang ada anak yang diurus, yang membuat saya nggak bisa ujug-ujug nyenyak tidur siang karena kadang kakak nailah nggak mau boci, berat badan saya jadi susah naek. Saya jadi sedikit khawatir melewati trimester pertama. Soalnya berat saya segitu-gitu aja. Naek enggak turun enggak. Pokoknya nggak ada bedanya deh sama sebelum hamil. Apalagi akhir-akhir ini lagi suka pake gamis, sempurna deh menutup perutnya 😁 Yang penting kata bu dokter berat janin sesuai perkembangan. Saya memang agak sedikit mengatur makanan supaya yang saya makan nggak kebanyakan karbonya. Soalnya dulu pernah jaman hamil kakak nailah, berat badan saya udah naik banyak eh tapi janinnya nggak naik-naik. Jadi nyemil juga ganti ke buah. Makan juga nasi dikurangin, banyakin lauknya. Heheheh kalo sayur ampun deh saya nggak terlalu maniak sayur kek paksuami.

Sekitar usia kehamilan memasuki 10 minggu, saya pindah periksa ke RS Permata Sarana Husada Pamulang dengan dr Silfiren (dokternya cuantikkkk, kalo kata tetangga yang pernah periksa disana jugah: keukeupin suamih hahaha). For the first time kami mendengarkan suara detak jantung adik bayi,masyaAllah.. dag dug dag dug..Kakak Nailah juga kami ajak kunjungan ke dokter.. Wah dia paling seneng tuh begitu tau di perut umminya ada adik bayi (sebenernya untuk anak kedua saya nggak pengen manggil adik si, ntar kalo ternyata takdir Allah saya punya anak lagi gimana dongs manggilnya.. hahaha tapi yaudahlah kita panggil saja dulu adik bayi..).

Memang beberapa bulan sebelumnya dia udah merengek-rengek minta adik bayi. “Temen-temen aku udah banyak yang punya adik.. Aku kapan punya adiknya, ummi??” Saya jawab waktu itu bahwa adik bayi itu Allah yang ngasi.. Dulu juga ummi nunggu kakak nailah hampir setahun. Jadi ummi juga nggak tau kapan Allah titipkan adik bayi di perut ummi.. Makanya kakak nailah banyak berdoa sama Allah supaya Allah titipkan adik bayi di perut ummi. Ummi juga berdoa. Ayah juga berdoa. Heu, syukurlah. Itu bocah nggak nanya-nanya lebih lanjut, gimana caranya Allah nitipin adik bayi di perut ummi.. Ohya saya punya bukunya Mbak Watik Ideo yang judulnya di bawah ini, di salah satu judul ceritanya ada membahas tentang “Darimana Asalnya Adik Bayi?” Nah banyak sedikit saya terbantu oleh buku itu untuk menjelaskan gimana sih proses hamil itu.. ohya buku ini ada label BO nya yang berarti sebaiknya dibaca dengan pendampingan orang tua. Bahasanya udah cukup sederhana kok tapi ya tetap saja untuk anak-anak akan menimbulkan banyak tanya mengapa bgini mengapa bgtu..

Trimester Kedua

Nah di trimester kedua berat badan saya mulai naek tuh, tapi ya nggak banyak juga. Hahaha, bahaya juga kalo naeknya banyak.. Mo nuruninnya itu susyeeee minta ampunnn.. Perut mulai ngejendol juga mulai masuk usia 20 mingguan lah..

Momen-momen di trimester kedua biasanya adalah first kick.. Agak lama dari kakaknya si adik bayi ini memberikan sinyal kehadiran kepada umminya di sekitar usia kehamilan 19-20 minggu.. Kolostrum alhamdulillah mulai ada sekitar usia kehamilan 22 minggu.. Mudah-mudahan cerita meng-asinya lancar seperti dulu.. Aamiin..So far si trimester kedua berlalu dengan rutinitas harian yang yaa bgtulah adanya.. Ohya. Soal ngidam saya biasa ajah kek dulu, nggak ada apa yang kepengen banget gitu. 

Tapi kalo berkendara di jalan jadi gampang kagetan. Suasana crowded dikit aja perut rasanya tegang nggak karuan. Jantung jadi deg-degan padahal cuman ada mobil meleos di samping kenceng dikit. Ato ada yang ngerem mendadak. Thats why saya banyak malesnya pergi sendirian yang sekiranya di jalannya rame semi macet.. Mungkin juga kebiasaan jalanan di rumah yang relatif sepi jadi agak kaget gimanaaa gtu ngeliat jalanan rame.

Memasuki Trimester Ketiga

HPL (hari perkiraan lahir) nanti adalah 23 Juli 2017.. Sekarang usia kehamilan saya memasuki usia 28 minggu.. Hal yang paling berkesan terjadi adalah ada masanya saya tuh sebel banget dah liat paksuami. Bawaannya pengen marah mulu. Gak jelas juga sebabnya. Ujug-ujug pengen marah aja gtu.. Ada apa yang bikin nggak enak di hati, sasarannya suami walopun penyebabnya bukan dia.. Heuheu,, Paling enak yaa nyalahin hormon.. Memang dulu Mama saya pernah cerita, pas hamil adek saya si Gian, nyium bau Papa tuh muangkelnya setengah mati. Nggak mau deket-deket. Hahaha dulu cuman bisa bengong, masa sih bisa begitu.. Terus saya sekarang mengalaminya.. dipikir-pikir kalo lagi waras mah lucu jugak.. πŸ™πŸ™ sungkem sama suamiπŸ™πŸ™

Saya minta harap dimaklumi aja deh…

Wkwkwk dipikir-pikir kasian juga itu suami..Tapi gimana lagi.. Bukannya saya jadi nggak sayang, tapi bgtulah hormon tubuh ini bekerja…

Bwahahaha candaan yang yang segtunya deh. Ada juga yang bilang: Im sorry.my pregnancy hormones verbally abused you. Now, can you go get me an ice cream? 😁😁😁

Terus lagi jadi super duper baper bin sensitif.. Ah apalah dikit tu gampang nangis. Ngeliat kakak nailah, pengen nangis. Kek belom puas gtu rasanya bersama dia. Kasian kadang kalo saya udah capek terus dia baterenya masih full. Sementara saya nya udah pengen rebahan. Kadang ditinggal suami lembur, nangis. Kangen mama, nangis. Kadang pagi bahagia, sore baper. 10 menit bahagia, menit berikutnya rungsing gak karuan. Kadang ngeliat apa gtu yang bikin nggak enak hati, nangis.. Ah pokoknya kalo lagi nggak hamil mah keknya apa-apaan si ummi inih.. Aneh banget deh.. Ahtapi begtulah yaa ibu hamil. Harap dimaklumi aja deh. Selalu ada cerita unik yang menyertainya..

Mohon doanya, supaya kehamilan kedua ini berjalan lancar sampai waktunya melahirkan nanti, diberi kemudahan, sehat sayanya dan si adik bayinya.. Hamil kedua ini juga akan dilalui dengan datangnya bulan ramadhan. Mudah-mudahan saya bisa ikutan shaum. Dulu si bermasalah dengan jumlah aer ketuban..Mudah-mudahan yang ini diberi kemudahan.. Aamiin..

Sekian cerita kali ini, mudah-mudahan ada hikmahnya.. 😍

emak rata-rata,saya juga keknya

pernah viral tulisan soal ibu rata-rata..isi tulisannya kek bgini, sumbernya maaf nggak ditulis soalnya udah nggak jelas siapa penulis aslinya..

***

Ibu Rata-Rata

Pernah kepikiran ga, kalau kita ini sepertinya kok jadi ibu yang biasa-biasa saja ya. Ibu dengan kemampuan rata-rata, bukan ibu luar biasa. Ngga ada satu bidang khusus yang kita kuasai dan membuat kita istimewa di mata suami dan anak-anak.

Masak ngga jago. Udah yang dimasak itu-itu aja, rasanya juga ngga konsisten. Hari ini enak, besok kurang asin, lusa hambar, minggu depan mutung ngga masak. Padahal itu masaknya juga udah penuh perjuangan. Beda banget sama ibu-ibu di grup masak itu. Yang bikin sambel aja kayanya menggoda banget, apalagi bikin masakan berat. Beralih ke bikin kue, malah lebih parah. Resep bolu ngakak jadi bolu mingkep dan resep bolu mingkep jadi ngakak kalau kita yang bikin. Belum lagi soal kue bantet dan gosong. Beda sama tetangga sebelah yang jago bikin kue, bahkan sampai terima pesanan, order memanjang menjelang lebaran.

Okelah dapur mungkin memang bukan keahlian kita, tapi soal beres-beres rumah, kita ahlinya kan? Ngga juga ternyata. Lha wong rumah juga ngga pernah rapi, bisa rapi hanya dalam hitungan menit. Setrikaan ngga pernah bisa memenuhi jadwal, hanya menumpuk di keranjang-keranjang cantik. Cucian juga sama. Jarang on time. Hari ini nyuci, besok bahkan bisa jadi lusa baru keluar dari mesin cuci untuk dijemur.

Di dapur ngga ahli, beres-beres rumah juga bukan pakarnya. Jadi, dimana kira-kira keahlian sempurna kita? Sabar menghadapi anak-anak yang kreatif banget itu? Bukan. Cubitan masih suka mendarat di tubuh anak-anak ketika level stress meninggi.  Punya bisnis rumahan yang beromzet puluhan juta? Belum juga. Insya Alloh otw. Aktif di organisasi sekolah atau kemanusiaan? Ngga juga. Jadi bidang apa donk yang bisa bikin kita jadi ibu luar biasa?

Kalau mau dilihat satu-satu, sepertinya memang tidak ada satu bidang khusus  yang saya kuasai dengan sempurna yang bisa membuat suami dan anak-anak bangga dengan hal itu. Saya ibu biasa saja, dengan kemampuan rata-rata bahkan dibawah rata-rata untuk hal-hal tertentu. Tapi, sebutan ibu luar biasa itu ada karena ada pembandingnya kan? Pembandingnya ya ibu dengan kemampuan rata-rata macam saya ini (dilempar bolu bantet).

First of all, love yourself moms. Mau ibu luar biasa atau ibu rata-rata, cintai diri sendiri mak, dalam porsi yang seharusnya, jangan sampai bablas ke narsistic. Besarnya cinta kita ke suami dan anak-anak seringkali membuat kita lupa mencintai diri sendiri. Terlalu banyak target yang kita bebankan ke diri sendiri demi menjadi ibu yang sempurna, meskipun hanya di satu bidang saja.

Percayalah, anak-anak yang manis itu akan menganggap kita ibu luar biasa, meskipun kita hanya bisa memasak telur dadar. Karena telur dadar buatan ibu tiada duanya. Kita adalah ibu luar biasa karena ketika mereka menyebut sebuah barang, kita tahu persis dimana letaknya (kecuali sedang lupa). Kita adalah ibu luar biasa  karena kita bisa memahami dengan tepat apa yang diinginkan bayi umur dua tahun bahkan hanya melalui gerakan tangannya. Kita adalah ibu luar biasa  karena kita paham benar ayam goreng macam apa yang jadi kesukaan anak-anak. Kita adalah ibu luar biasa karena kita yang terakhir tidur di malam hari dan yang pertama bangun di pagi hari. Kita adalah ibu luar biasa karena kita bisa memasak sambil menggendong bayi sekaligus ngitung pesanan customer dan masukin baju kotor ke mesin cuci. Kita adalah ibu luar biasa.

Kita tetap ibu luar biasa meskipun kemampuan kita hanya rata-rata. Kalau sekarang kita belum bisa menjadi luar biasa seperti standar umum yang berlaku, kita akan menjadi luar biasa ketika anak-anak kita sudah dewasa dan berkeluarga. Kita mengalami sendiri bukan? Betapa bersyukurnya kita mempunyai ibu yang luar biasa, yang sering ngomel hanya untuk mengingatkan tentang cuci piring setelah makan, tentang menyapa kepada orang yang lebih tua, tentang berterima kasih, tentang tidak menyakiti orang lain, tentang menghargai orang lain, dan masih banyak lagi.

Teruslah berusaha menjadi luar biasa dengan kemampuan rata-rata kita. Jangan lelah mengajarkan iqra’ meskipun satu bulan hanya satu huruf yang dikuasai anak kita. Jangan lelah mengingatkan soal kata maaf, tolong, dan terima kasih. Jangan lelah mengingatkan sholat lima waktu meskipun membutuhkan energi yang luar biasa. Jangan lelah moms, jangan lelah…

Kita mungkin ibu rata-rata saat ini, tapi cinta dan usaha akan menjadikan kita ibu luar biasa suatu saat nanti.

***

Get the points? Kadang kita terlalu kelelahan karena banyaknya target yang kita bebankan ke diri sendiri untuk menjadi sempurna..Padahal menjadi sehat dan waras aja udah bagus banget..Kebayang nggak kalo ibunya nggak waras dan nggak sehat, kasian anak-anak. Bener,, anak-anak gak butuh kita yang sempurna bisa segala macem hal. Bisa berhitung tambah-tambahan ribuan aja adalah hal yang mengagumkan untuk mereka. Bisa hapal surat An Naba’ aja mungkin adalah hal yang waw buat mereka. 

Kalo sama suami sih ah udahlah harus banyak minta pemakluman. Kalo harus nyaingin perempuan-perempuan di luar sana yang kekinian banget yang trend nya menjadi alay, unyu-unyu yang kalo poto-poto pake monyong-monyongin mulut, manis-manis manjah ala incess syahrono, centil, selalu cantik, selalu wangi nggak bau bawang, nampak smart bin intelek ah apalah saya otak menumpul seiring buku yang dikontenerkan, rumah yang selalu rapih bukan kek rumah saya yang berantakan kek kapal pecah, kebun yang selalu indah, masakan yang selalu nampak lezat, ah sudahlah saya menyerah.. Kalo harus dibandingin ah saya nggak ada apa-apanya lah. Jauh.

But one thing, since become a mom,my children were my world.. home was my world..there was no beautiful world other outside.and since that i closed my eyes and my ears to keep my soul healthy