‘lil but so touchy

Jika hujan deras turun, coba hitung dan rasakan titik air yang turun…Japanese_cartoon_3f_105

Taukah kau?

Sebanyak itulah aku bersyukur telah mengenalmu, sahabat…

Keep ‘dis ukhuwah ‘til in Jannah!Luv u <sebuah pesan singkat yang dikirim langsung ke telepon genggamku tertanggal 7 Juni 2009, jam 08:13 PM)

 

Di tengah kesibukan TA, sahabatku dari nun juauh di ujung timur bilang kalo mau ke Bandung. Sebenernya nggak ke Bandung siy, lebih tepatnya ke Jakarta dulu, baru mampir Bandung. Hiks, sayang sekali akunya tidak bisa menemani. Meluangkan waktu untuk ketemuan pun nggak bisa, karena emang ‘on fire’ dengan TA, TA, dan TA. Setelah melalui proses negosiasi yang panjang plus gombal-gombalan, akhirnya diputuskanlah dia yang akan pergi ke kampus untuk menemuiku. [tentunya setelah aku meninggalkan setumpuk cucian tabung reaksi dan cawan petri di bak cuci, dan harus kucuci keesokan harinya dengan menghabiskan waktu 2,5 jam teman-teman dan berakhir: TEPAR]. Tau nggak? Ternyata kenapa dia mempeng buat ketemu itu adalah untuk memberikan kado ulang tahun!! Yeah!! Senang, terharu, pengen marah, mau nangis, wes ndak taulah, yang keluar hanya satu ekspresi: “O, dudul, makanya mempeng ae pengen ketemu… Ternyata yaa…Continue reading

Kimi wa Tomodachi

Lagu ini didekasikan untuk keenam sahabatku… Well, it’s so nice, had bestfriend like all of you…

 

Kimi ga waratta boku mo tsurarete waratta / You laughed and I was lured and laughed too
Utsushi kagami mitai da kimi wa boku no tomodachi/ It’s like being reflected into a mirror, you’re my friend
Kimi ga okotta boku mo makezu ni okotta / You got mad, and I was determined to be mad too
Kodomo no kenka mitai da kimi wa boku no tomodachi/ We’re like squabbling kids, you’re my friend
Boku ga sabishii toki wa ato sukoshi tsukiatte / When I’m lonely, I talk to you a little
Umaku hanashi wo kiite kurenai ka / Won’t you come and listen to my story?
Kimi ho koe dake ga kokoro wo karuku suru / Only your voice makes my heart feel light
Tada aizuchi wo utte kureru dake de / Just giving me a nod of approval
Hanarete ite mo zutto / If we’re separated for a while
Mune no naka ni iru yo / You’ll be in my heart

  Continue reading

Lagi-Lagi 8

Aku pernah bercerita tentang historis angka delapan di postinganku terdahulu, yang ini itu lho…

Nah kali ini aku akan bercerita tentang kisah angka delapan yang lain…

 

8 Mei 2009, di sebuah sore di salah satu selasar di ITB, dengan cerita yang ditampilkan seperlunya saja.. (jiahh, kayak di acara apa geto…)

 Ada seseorang yang bertanya padaku dengan wajah penuh ekspresi dan mata berbinar-binar :Wina, maukah menjadi sahabatku?

Heuh? Aku menjawab? Kenapa tiba-tiba bertanya seperti itu? Anything wrong with you?

Hmm, karena aku merasa Winalah yang selalu ada di dekatku waktu aku lagi sedih. Maafkan aku ya Wina, kalau aku senang aku tidak menghubungi Wina.

Masalah ya?

Maksudnya?

Yeah, is that a problem?

Menurutku iya Wina, karena aku hanya memintamu datang kalau aku sedang sedih atau BT.

Ah, nggak masalah menurutku. Toh, sepertinya aku juga melakukan hal itu kalau aku lagi sedih, aku akan bercerita pada sahabatku yang di Unair itu.

Wawawa, jadi maukah kamu menjadi sahabatku?

Yaa, tentu saja, kenapa tidak. =) Dan kemudian kita::berpelukan:: [hyaaa, seperti Teletubbies… kya… kya…]

 

Kemudian kita menghabiskan sore bersama di Lapangan Cinta [sejujurnya aku lebih suka menamai lapangan ini Lapangan Perjuangan…], menatap langit, mengamati burung-burung beterbangan, melihat supporter basket yang berteriak-teriak di lapangan basket Campus Center, sholat maghrib di Salman, dan akhirnya berakhir dengan menginap di kosanku…

 

Hmm, akhirnya persahabatan memang harus dinyatakan dan ditanyakan… YeaH… Wew, nambah sahabat baru lagi, jadi genap 6 orang. 3 ce dan 3 co. Yeah…