Sepatu Bayi dan Moo

Eittts, jangan salah.. Saya masih berkarya walopun dikit-dikit. Dikiiiiiiiiiiiiit. 😀
Lucuuuu…Saya sangat suka ini. Tapi kayaknya kekecilan yaa..hihihi, ini ukurannya panjang kakinya 7.5 cm dan lebar nya 4.5 cm. Nanti mau bikin lagi yang agak gedean.

Yang di bawah ini, pesenan orang yang dibarter sama kurma dua pack. Heheheh…
Lebarnya sekitar 10cm.

Tunggu kreasi berikutnya yaa.. Saya mau bikin bonjar alias boneka jari, yang lagi dibikin bonjar seri binatang. Ceritanya buat nanti ngedongeng kalo punya anak… Waaah, pasti lucu. 😀

Advertisements

(flanel) Kado:Gift:

Yeah, masih akan menambah koleksi karya eksperimen dengan flanel-flanel itu.. 😀

yang di bawah ini dibuatnya udah agak lama, tapi baru kena jepret aja..bunga nya lucu ya.. :p


kalo yang di bawah ini, untuk kado pernikahan teman: Retno dan Kak Adi, barakallah ya, semoga bisa menjadi keluarga yang sakinah dengan dasar mawaddah warahmah. tadinya sempat bingung mau ngasih apa, pengen yang berkesan dan beda. hehehe,,bermodalkan nekat karena belom pernah bikin yang beginian. akhirnya jadi juga, walopun masih banyak kekurangan. yaaa, masih ada banyak waktu untuk eksperimen lagi..semoga berkenan yak, warnanya biru karena Retno nya suka warna biru..tinggi bonekanya sekitar 13.5 cm
<heu, harusnya sebelum dimasukkan ke wadahnya, dipoto2 dulu, tapinya lupa.. 😦 >


Continue reading

Peralatan Tempur Baru

Akhirnya saya menyerah juga, setelah lem UH* yang saya pakai habis. Suami saya memaksa untuk memakai lem tembak atau bahasa keren di kemasannya bernama hot melt glue gun, karena akhir-akhir ini saya asik bereksperimen dengan flanel (tunggu yah upload-an fotonya) dan menghabiskan banyak lem.
Seperti ini bendanya, tereret-tereeeeeet… Dooorrrr.. Tenang, tenang, ini cuma tembak buat ngelem, bukan buat yang laen kok..
Cara pakainya: tinggal colok ke sumber listrik (hati-hati yah, jangan tangannya yang dimasukkan), trus tunggu beberapa menit (ga sampe 5 menit), nah coba saja tembak-tembakkan, klo sudah panas nanti lem nya bisa dipakai. Begitu. 🙂 Gampang kan..

Hehehe,,kenapa saya menyerah..? Soalnya kalo pake Lem UH* itu:
Pertama, mahal juga klo harus beli terus-terusan. yang nettonya 20 mL aja harganya sekitar 10rebu. nah kalo pake si lem tembak ini, mahalnya di awal aja, 27.500, trus isinya yang putih-putih itu per batangnyacuma 800 perak. murah kan.. 🙂 tapi emang jadi pake listrik gitu sih, 20 watt sodara-sodara.. plus uang parkir 500 lah klo mau dimasukkan. (hahaha, perhitungan sekali…)
Kedua, klo pake lem biasa mah terkadang klo ngeluarinnya ga dari bawah, dipencet-pencet cem ngeluarin odol, di tengah-tengah kemasannya bisa sobek, dan risikonya lem nya jadi ndlewer (atoo apa ya, muncrat ato meleleh kira-kira) ke mana-mana. walhasil tangan bisa penuh lem, untungnya sih bukan cem ALTE*O itu.. hihi
Ketiga, lebih aman sebenernya. tapi boroooos. klo lem tembak kan harus diletakkan di tempat yang aman sehingga tidak tiba-tiba kena nyoosss (gak terlalu panas kok) dan dijauhkan dari jangkauan anak kecil, ntar dikiranya itu bubur lagi, diminum-minum cem dot bayi.. 😀

Apalagi yak.cukup segitu dulu kayaknya. Hehehe, yang jelas saya senang punya alat baru. Gahul gitu loh.

Cheers,
Wina

BeginiLaH… :D

#Flanel Part 1#

Iya, beginilah kerjaan ibu rumah tangga yang belum punya rumah dan tangga. Hehe..Mengisi waktu luang yang sangat longgar kadang bikin bingung sendiri, setelah jaman mahasiswa yang begitu sibuuuuukkkknya, hampir tak ada waktu bersantai, sabtu minggu sibuk sakkarepe dhewe.dan sekarang, tiap hari liburaaaaaaaan….
Okai, tiba-tiba saja tertarik pada dunia kain flanel dan kawan-kawannya. Cari info sana-sini lewat mbah google (oh jaman sekarang apa sih yang mbah google nggak tau…??), meluncur deh mencari printil-printil itu.yuhhhhhuuuuuuuu…

setelah coba-coba tusuk sana, tusuk sini, salah kadang-kadang, ini karya perdana: Continue reading