30 my age 😢

Menjelang usia saya yang kepala tiga ini saya jadi teringat momen dimana mama saya pernah menjadi single parent.. 😭😭 Kala itu mama saya berusia 33 tahun dengan 3 anak piyik. Saya masih kelas 1 smp, adek yang nomer dua masih kelas 4 sd kali yak, dan yang nomer tiga masih 1,5 tahun. Hidup sebagai single parent di kala itu nggak mudah. Secara ya,,masih kinyis-kinyissss bo. Banyak yang ngrasani. Banyak yang menggoda. Ada yang ngelabrak. Ada brondong muda yang mendekat. Ah macem-macem lah ceritanya.. Saya ingat itu semua, tapi waktu itu saya nggak bisa saling cerita dan bicara dengan beliau. Kita memilih bahasa diam. Mama saya diam, kadang tiba-tiba menangis. Saya juga diam nggak ngerti mesti gimana..MasyaAllah,betapa tabah dan sabarnya mama saya kala itu yak.. 😖😖

… Sampai suatu saat dimana saya dewasa dan menikah, saya jadi tau…

Mama saya pernah bilang, mama punya dua anak perempuan, mama nggak pengen ngerusak rumah tangga orang lain pun seandainya itu bisa dilakukan.. Mama cuman nggak pengen, kalo anak-anak mama yang mengalami itu gimana rasanya? Pasti sedih dan menyakitkan kan. Mama nggak cuman mikiri enaknya mama aja. Anak-anak gimana..

Jadi dulu, setelah menjadi single parent itu.. ada mas-mas brondong yang umurnya kira-kira 24 an lah mendekati mama saya. Mama saya cuman bilang, sampean tu masih muda. masih lebih layak dapet yang lebih muda. Ya itu tadi. Beliau cuman nggak mau anak-anak perempuannya kelak mengalami hal yang pahit-pahit. Kata mama, segala hal nggak enak biar mama aja yang ngalamin.. Ya Allah,sayangilah mamaku selalu..

Mama saya juga orang paling depan yang menyuruh saya nggak boleh bekerja. Kamu kalo kerja, nanti siapa yang merhatiin suamimu? Sama-sama capek. Gtu katanya. Yawes saya iyah-iyah aja. Walopun kadang jujur saja namanya juga manusia biasa kadang ada lah masa nya saya pengen bekerja kantoran pake jas apoteker. Wkwkwkwk. Atau pake jas lab kerja di lab. Ih mimpi saya banget itu dulu, kerja barengg mikroskop setiap hari. Sampe ngebayangin tinggal di tepi pantai, punya rumah di tepi pantai dan punya mini laboratorium di dalam rumah.

Suatu saat saya pernah nawari beliau hape android. Ya biar kami mudah berkomunikasi. Jaman udah canggih, kan kita pengen yak video call an sama beliau. Jawab beliau apa? Nggak ah. Mendingan hape jadul. Banyak bahayanya itu lanjut beliau. Apa itu wa itu.. Begh bisa-bisa ada yang menggoda mama. Kita tuh tambah lama menikah godaannya makin banyak (iya,akhirnya mama saya menikah lagi pas saya kelas 3 smp). Ada aja lah dari mana-mana. Beliau tu beneran pesen sama saya, kalo nggak penting-penting banget gak usah ya chat chat sama laki-laki. Apalagi curhat-curhat sama laki-laki. Lebih baik hati-hati dan dihindari yang kayak gitu. Saya iyah-iyah ajah (namanya juga dinasehati dengerin aja dulu kan..). Ya saya tau diri juga kalik. Kalo gak penting-penting amat saya nggak akan nanggepin. Ngapain. Kek gak ada orang lain aja selain saya apah. Istri orang ini tauk. Yaa once you open the door, i think you will give another chance, bener juga kata mama saya. Bahasa jawanya mah witing trisno jalaran soko… Gak ono maneh!! 😪 Inget. Sesuatu yang dulunya tabu jadi nggak tabu karena apa? Ya karena itu tadi, karena dianggap biasa aja..

Eh eh katanya begini,wew…

Nah looooo…

Terkait gambar di atas, ada kebiasaan lucu mama saya.jadi inbox sms nya itu nyaris selalu bersih.cuman biar apa?yaaa biar nggak rame aja kalo sewaktu-waktu papa saya liat.jadi gambar di atas nggak selalu berarti kek gtu yak.. 😁

Mama juga pernah bercerita.. Bahkan dulu, kalo ada tamu laki-laki alm bapak saya, mama saya nggak boleh tu ikut ketemu. Cukup menyuguhkan makanan/minuman, udah masuk lagi ke dalam ruangan lain. Tapi mama saya juga baik-baik aja digitukan, soalnya bapak saya juga gak pernah lirak-lirik sana-sini. Alm bapak saya termasuk yang kaku soal gimana berinteraksi dengan perempuan lain. Bener-bener secukupnya aja nyapa perempuan lain selain mama saya. So sweet dah kisah mereka itu.. alm bapak saya dan mama itu dulunya sama-sama punya banyak mantan wkwkwk bahasa kerennya playboy and playgirl gtu.. tapi begitu mereka menikah gak ada lagi tuh tebar-tebar pesona. gak kayak jaman sekarang yak. makin tua makin menjadi. Makin tebar pesona sana-sini. 

Ah, jadi nostalgila deh saya.. mudah-mudahan Allah selalu menyayangi kedua orang tua saya. Tanpa mereka, apalah saya..

Tapi akhirnya beberapa waktu yang lalu saya jadi tau. Ada yang share video di newsfeed fesbuk (jaman sekarang kan apa yang ada di newsfeed fesbuk suka dijadiin berita di portal-portal berita bahkan kadang sampe masuk tv, dih kurang berita apa gimana sih yak). Pekerjaan paling luar biasa bagi para iblis tu katanya ya berusaha merusak rumah tangga dengan segala cara. Bahkan kalo mereka laporan sama bosnya saya udah menyuruh manusia ini itu kurang bergengsi pekerjaannya, yang paling oke tuh ya merusak rumah tangga anak manusia sampai membuat mereka bercerai. Duh, naudzubillaah.. Saya pernah nonton di link inih:

Hmm. Jadi ngeri sendiri. Mudah-mudahan Allah selalu menjaga rumah tangga saya. Sebaik-baik penjagaan hanya penjagaanNya.. aamiin

..kalo candaan saya sama temen-temen.kita-kita kaum perempuan ini tambah lama kek mobil,harga jualnya tambah turun.tapi kalo laki-laki tuh ibarat properti,makin lama makin naik terus harga jualnya.ya iya,mereka tambah lama,harusnya secara karir semakin bagus.duit harusnya semakin stabil.lha perempuan?belom beberapa kali turun mesin akibat hamil-melahirkan-menyusui.tapi percayalah,kamu cantik luar biasa di mata Allah. 😍…

Advertisements