#dirumahaja

Ini hasil ngobrol-ngobrol sama Ayahnya NaiNaf. Kira-kira hikmah apa aja yang didapat dengan adanya himbauan #dirumahaja selama pandemi c.o.v.i.d.1.9. inih?

1. Yang paling kerasa adalah merekatkan kembali hubungan antar anggota keluarga. Alhamdulillaah ayahnya NaiNaf masih diberi kesempatan kerja dari rumah. Nggak harus menjadi pejuang jalanan. Banyak momen yang dulu mungkin terlewat, karena harus pergi kerja pagi, pulang malem… Dengan adanya wabah ini, kita jadi lebih lebih dan lebih lagi bahu-membahu dan gotong-royong mengurus rumah tangga dan mengurus proses belajar di rumah Kakak Nailah (biasanya juga udah dibantuin banget banget banget). Lebih banyak ngobrol satu sama lain. Wkwkwk apalagi saya mesti bedrest passss banget dimulainya hari-hari social distancing. Ah, 2020 ini akan jadi kenangan tak terlupakan buat kami. 10 tahunan yang diwarnai saya keguguran dan ada wabah corona ini….

2. Saya merasa, salah satu do’a saya terkabul. Saya sering kali meminta. “Ya Allah, saya pengen deh suatu saat suami saya kerja dari rumah” Nah lo, beneran dikabulkan sama Allah. Rasanya? Seneng. Tapi sekaligus kesian, work from home means kalo ada gangguan kerjaan ya mesti dikerjakan. Hampir 24 jam kerjanya hehhe. Tapi yaa lebih banyak bersyukurnya tentu sajah. Saya cuman jadi sempat bingung harus berdoa sedetail apa, kwatir salah doa lagi gitu. 😅 Saya kayak jadi tersadar, eh ini saya pernah berdoa begini loh. Dan Allah kabulkan. Ya jadi ngerasa “oh begini rasanya” Kayak anak kecil yang kepo terus dikasih jawaban yang membuat mengerti dan bilang “oh”

3. Segala sesuatu yang nggak seimbang itu pasti nggak bagus. Allah minta kita untuk selalu bersikap tawazun (seimbang) dalam hidup ini. Mungkin, selama ini kita lebih banyak mikir soal dunia. Sedikit mengingat Allah. Lewat wabah ini mudah-mudahan kita jadi bertambah banyak mengingat Allah. Tambah banyak berdoa. Tambah banyak beribadah. Kalo kata manajemen qolbunya Aa Gym, “orang-orang beriman itu kalo denger corona, harusnya jadi inget sama PenciptaNya, harus lebih banyak ingat Allah” Mudah-mudahan lepas wabah ini kita jadi kupu-kupu yang indah semua yaaa….

4. Kebutuhan manusia jadi kebutuhan primer aja. Pangan, sandang , dan papan. Bisa makan, bisa ganti baju, dan ada tempat untuk berteduh… Nggak ada tuh kebutuhan tersier, macem butuh jalan-jalan ke mall, traveling, beli sepatu tambahan buat ngantor, beli baju lagi buat keluar rumah, daannnnn laen-laennya. Kita kayak kembali ke jaman orang dulu hidup yang jarang kemana-mana. Yang bisa kemana-mana itu pasti ya orang kaya pake banget. Lha orang dulu kemana-mana aja masih naek becak ato delman kan atau mungkin berjalan kaki. Saudara-saudara saya di Jawa Timur aja tinggalnya ya nguplek-nguplek di kota yang sama kalo cuman kota tetangga. Saya aja yang pencilan ini jauh amet disini.

5. Mungkin, bumi lagi istirahat….
Suka ngalamin nggak? Kalo kita terlalu banyak beraktivitas, Allah ngasih kita sakit. Supaya apa? Supaya kita istirahat. Sama halnya dengan bumi ini, mungkin udah banyak banget kerusakan di muka bumi ini yang dibuat oleh manusia, mungkin saya salah satunya yang masih suka nyumbang sampah plastik. Masih suka nyumbang sampah pospak. Hiks. Mudah-mudahan Allah ampuni saya. Saya juga melihat banyak orang mulai nanem-nanem di lahan yang mereka miliki. Nanem mpon-mpon sendiri, nanem sayur, nanem daun bawang, macem itu lah. Kabar yang sangat baik sekali.

6. Ohya saya suka kadang agak gimanaaaa gitu, ini orang di sosmed kok jualan semua ya. Eh sekarang malah seneng, ayo siapa jualan apa lagi, kali ada yang saya butuhkan… Xixixi

7. Buat umat muslim, ini menunjukkan bahwa kita bukan menyembah Ka’bah. Masjidil Haram boleh ditutup, tapi apakah ibadah kita menjadi berhenti? Nggak kan… Ka’bah hanyalah arah yang mempersatukan umat Islam.

8. Muncul peluang baru: Jadi Yutuber. Heheh. Keknya channel-channel bermanfaat jadi lebih banyak muncul ya. Jadi, jihad di jaman ini adalah Jihad Kuota!!! Hehheh

9. Kerjakan apa yang bisa kita kerjakan.
Yang disuruh kerja dari rumah ya di rumah aja. Kalo ada donasi-donasi gitu bantu sebisa yang kita mampu. Ingat, jangan nunggu kaya banget buat bersedekah ya!

Nah, ada hikmah apa yang kalian dapatkan?