heran

Kadang saya udah berusaha banget untuk menjaga lisan ehtapi tiba-tiba ada aja ujiannya, ada orang-orang yang julid bin nyiyir nya masyaAllah minta ampun, pedessss dan panassss kayak lombok. Apa-apa dikomen. Saya sampe mikir kok bisa gtu ya.
Padahal, ada haditsnya.
“berkatalah yang baik atau diam” (HR Bukhari Muslim)

atau hadits yang lain
“seorang muslim adalah orang yang sanggup menjamin keselamatan orang-orang muslim lainnya dari gangguan lisan dan tangannya.” (HR Bukhori)

Itu kenapa ya. Lelah apa gimana ya. Apa kebutuhan 20.000 kata per hari nya tidak tersalurkan dengan baik? Apa memang belom sampai ilmunya ya?
Heran saya tu. Bikin males aseli. Kadang saya sampe minggir dulu kalo hati saya lagi nggak enak. Kwatir jadi julid balik cyinnnnn. Lha emang yang bisa ngomong pedesssss situ doang

Hahaha. Tulisan ini mengandung super curcol. Sekian dan terimakasih.

Aktualisasi Diri

Mungkin dua kata ini memgalami penyempitan makna dalam kamus hidup saya. Biasanya aktualisasi diri itu menampakkan pencapaian-pencapaian yang luar biasa dalam hidup. Namun seiring berjalannya waktu, saya merasa hal-hal kecil pun bisa menjadi pencapaian luar biasa buat emak-emak macam saya. Hal-hal sederhana bisa jadi sarana aktualisasi diri. But its okay menurut saya ya. Itu tandanya kita masih mencintai diri kita sendiri. Menghargai setiap proses kecil yang dilalui. Banyak hal sederhana yang saya buat “challenge” sebagai sarana aktualisasi diri…

Misalnya…

-masang gas melon. pernah tuh sesekali saya berhasil. tapi udahannya nggak lagi, lebih milih minta tolong pasangin suami. walhasil kalo gas habis jado modus buat pesen gofood deh. sampe ada candaan: “ibu-ibu sayang ama suaminya nggak?”

“tapi kok nggak mau belajar masang gas? jadi kalo tabungnya meledak gimana? nggak sayang suami nih?” hehheh

-membuang bangkai hewan mati. baru aja nih ada katak mati di depan rumah. biasanya saya udah heboh manggil security komplek. minta tolong buangin.hahha. entah kenapa hari itu saya men-challenge diri sendiri untuk membuang si bangkai katak.

-memelihara taman.

sebenernya, saya sangat seneng dengan aktivitas merawat taman. tapi ya kadang kalah prioritas ama ngurus anak. berhubung saya nggak punya ART, ngerawat taman itu wasting time cyinnnnn. tapi saya minimal meniatkan dalam hati, saya mau merawat taman. bisa dibilang, kalau kebaikan kecil yang bisa kita kerjakan cuman lah menanam 1 pohon, just do it.

“tanamanmu, oksigenmu”

yup, mari berkontribusi walau kecil dalam menjaga stok oksigen di bumi. mudah-mudahan hal kecil seperti ini Allah catat sebagai upaya saya menjaga bumi. (walo seringnya sih manggil pak tukang taman juga untum merapikan taman wkekekekek)

-menjahit

saya bahkan pernah kursus menjahit bikin gamis. wkwkwk walauuuuu yaaa belon lanjut lagi. punya bayik cyinnnn wkwkwk

-beberes rumah

yaaa walau rumah nggak rapih-rapih amat cem ik*ea. karena yang rapih menurut saya itu cuman display ik*a kalo nggak itu display infor*ma. hehhe tapi bisa kok sebenernya kita menciptakan rumah rapih walo memang nggak bertahan lama.

-belajar jualan

dulu banget jaman belom punya anak saya pernah mencoba jualan. tapi saya akui, saya kurang telaten dalam berdagang. menariknya, setelah saya ikutan kajian fiqh muamalah, saya jadi ada insight lain. bahwa berdagang itu bukan sekedar jualan, pedagang jujur itu jaminannya sampai bisa masuk surga loh. maka kadang-kadang kalo mood saya lagi bagus saya suka jualan walo untungnya nggak banyak, ambil saja keuntungan dari sisi memudahkan orang lain.

-memasak

okay, kadang saya men-challenge diri sendiri untuk coba-coba resep baru. dan itu benar-benar pencapaian luar biasa untuk diri saya. gimana enggak? lha wong jaman masih gadis saya jarang masak. jadi memasak lebih horor daripada ujian kalkulus lah.

yaaa pada intinya masih banyak hal-hal sederhana yang bisa kita kerjakan loh. aktif di kegiatan sosial, mengerjakan hal-hal bermanfaat untuk orang lain, senyum setiap ketemu tetangga, membaca buku, berolahraga, dateng ke kajian-kajian ilmu, banyak kan? hehhe komit di satu hal aja itu udah pencapaian luar biasa! Just love yourself then.. Ciao!

untukmu yang hampir berusia 8 tahun…

anak-anak jangan cuman hanya menjadi lebih baik dari orang tuanya..mereka harus tumbuh menjadi pribadi yang berbeda dengan kita.karena…hanya sedikit sekali kebaikan yang kita punya -Ust Budi Ashari,Lc-

ummi dulu jaman muda sangat menyukai angka 8. tanggal lahir ummi kalau dijumlah angkanya 8. tanggal pernikahan kalau dikalikan angkanya 8 juga. entah kenapa suka sekali dengan angka 8. sekarang sih sudah nggak maniak 8.

tapi terasa oleh ummi, memasuki usia 8 tahun ini, ummi terasa banyak hutang….

ummi (dan mungkin ayah) cuman bisa menjadi orang tua semacam orang tuanya Imam An Nawawi yang hanya bisa mengantar dan menjemputmu mencari ilmu. sungguh, karena fakirnya ilmu kami.

ummi masih harus duduk di majelis ilmu, demi bisa sedikit mengajarmu di rumah. padahal duduknya ummi di majelis ilmu itu lebih banyak tidak khusyu’ nya. kadang adikmu menangis, rewel, bosan, sehingga ummi tidak bisa fokus. duduknya ummi di sana, lebih banyak digunakan untuk berdoa. berdoa, karena cuman itu yang bisa ummi lakukan.

ummi banyak berhutang tentang arti sabar. berapa banyak kesempatan ummi banyak mengomel. dengan pembenaran kebutuhan 20.000 kata per hari. tapi itu kan tak sama dengan mengomel? seperti apa kelak kamu akan mengenang ummi kalo ummi sudah tiada? apa iya ummi yang banyak mengomel?

pernah suatu ketika di umurmu yang 3 tahun, kamu mencoret-coret kursi sofa cokelat tua di rumah kita. ummi mengomel. karena tidak biasanya kakak mencoret-coret. tembok rumah kita nyaris bersih. tapi hari itu kakak mencoret kursi. ummi menelpon uti. bercerita kalau kamu mencoret kursi.

hari itu di umurmu yang hampir 8 tahun, adikmu mencoret mesin cuci. ummi berhasil tidak mengomel hari itu. ummi cuman bercerita: ini adikmu nyoret-nyoret mesin cuci.udah ummi cobak hapus tapi nggak bisa…

apa yang keluar dari mulutmu?

sabar mi…

(yaAllah.ummi cuman diem.inget waktu kamu kecil, kamu nyoret kursi dan ummi ngomel.mungkin kakak nggak inget.tapi.sekarang kamu bahkan jauh lebih bijak dan sabar daripada ummi.masyaAllah tabarakallah)

ummi banyak berhutang membaca buku. cerita ummi lebih banyak yang kadaluarsa. kakak sudah banyak lebih tahu. hahha. haduh, banyak ya ketinggalannya..yatapi gimana lagi. beginilah adanya ummi…

ummi udah mulai kalah menghapal quran. udah kesalip. heuheu, inilah akibat di masa muda kurang belajar. akibat ketidaktahuan. makanya sering ummi menyemangati kakak. sekarang kakak masih muda, masih gampang menghapal.. ayo harus semangat, jangan kayak ummi… ummi bacakan ayat untuk kakak, kakak jadi hapal. umminya enggak. Doh doh doh…

ummi kalah soal pake jilbab. iya biarpun kamu belum baligh, kamu udah ummi paksa-paksa pake jilbab kalo keluar rumah. ummi baru SMA pake jilbabnya. pernah kita nonton petualangan s**rina. trus kakak bertanya:”kenapa seragamnya nggak pake kerudung?”

hahha, ummi cuman ketawa. seragam ummi ya juga begitu waktu SD.

biarin.ummi nggakpapa kakak nggak apal isi RPAL/RPUL.karena itu nanti nggak ditanya di akhirat kan?

hahha. kakak selalu amazing kalo ummi itung-itungan cepet. yaaa itu sedikit jagonya ummi sebagai eks anak IPA dan anak Sains. tapi itu mah gampang dipelajari. Serius. Lebih susah belajar quran. Menghapal quran.

At the end…

kakak harus jauuuuuh lebih baik dari ummi yaaaa..

Loplopppp

Allah Selalu Melihat Kita

Hari ini dalam perjalanan pulang ke rumah kami, anak sulung saya bercerita.

Anak (A): “ummi, tau nggak, hari ini Ustadz suruh aku dan teman-teman untuk makan, dimana saja, ngumpet, nggak boleh keliatan siapa aja!”

Ummi (U): “Lha emangnya bisa…?”

A: “eits, tunggu dulu, aku aja belom selesai ceritanya…”

U: “oh iya, gimana, gimana?” (tolong ya ibu-ibu jangan kebiasaan memotong pembicaraan, ini pengingat terutama untuk saya sendiri)

A: “jadi Ustadz, memberi makanan ke aku dan teman-teman. Tapi kata Ustadz, makannya di tempat yang nggak ada orang, tidak boleh ada satupun yang melihat.

Terus, aku diskusi sama temen-temen, gimana caranya orang nggak melihat, kan Allah Maha Melihat?

Apa kita ngumpet aja ya, nggak usah dimakan…?

Ada temen aku yang bilang: tapi Ustadz suruh makan?

Temen-temen pada bingung mi, terus aku suruh tarik nafas hembuskan, biar nggak panik dan bingung..

Temen-temen kita jalankan rencana ini… Akhirnya aku ngumpet doang deh… Tapi nggak dimakan.

Pas udah kembali ke kelas, Ustadz tanya, sudah habis belom makanannya?

Temen-temen ada yang dimakan, ada yang enggak.

Terus Ustadz tanya satu-satu ke setiap anak.. Kenapa nggak dimakan?

Temen-temen akhwat jawab satu-satu karena Allah Maha Melihat…

Terus Ustadz kasih jempol deh sama senyum manis…

Temen-temen ikhwan banyak yang gagal. Semuanya pada makan, kecuali 1 orang saja.

Yeay, aku dapat checklist deh…(karena menyelesaikan misi dari Ustadz)”

U: (menyimak sambil tertawa.sambil mikir dalam hati: duh, udah setua ini kadang perasaan diawasi oleh Allah ada kalanya hilang, kadang hanya sebatas di lisan saja.

Jazakumullaah Ustadz dan anak-anak, hari ini lagi-lagi saya mengambil ilmu dari kalian semua)

“iya, mana bisa ya makan tanpa terlihat siapapun, Sedangkan ada Allah yang Selalu Mengawasi manusia, selalu Melihat segala perbuatan kita…”

hidup oh hidup

Saya pernah amazing dengan harga preloved sebuah tas. Prelovednya saja harganya juta-juta. Hahaha, jadi ketawa. Harga aslinya berapa ya? Ya sebenernya sah-sah saja itu orang mau beli yang harga berapa juga. Mana tau kan ya sedekahnya juga lebih besar daripada harga tasnya. Who knows kan ya? Cuman kalo buat saya pribadi kok sayang ya. Entahlah saya ini wanita jenis apa. Kan ada ya yang suka koleksi tas, suka koleksi perhiasan, suka koleksi gamis/jilbab, suka koleksi sepatu… Lha saya kayaknya nggak tertarik-tertarik amat sama itu semua. Belakangan baru ngeh juga ternyata apa-apa yang kita miliki itu juga bakalan dihisab. Aih, serem juga lah. Yah biarin deh dikata misqueen juga karena tasnya itu-itu aja. Ato bajunya itu-itu aja.

Ada sih satu kecenderungam yang agak-agak. Saya itu suka beli buku. Efeknya jadi suka beliin anak buku. Tapi itu juga nggak yang heboh banget gimana. Ada event serigala-serigala jahat saya juga nggal tertarik blas. Padahal orang antri heboh sekali.

Ada orang yang dari bayik aja udah kaya, sampe gede turunan kaya. Jadi, menurut saya orang-orang golongan begini ini sudah terbiasa pake barang branded. Tapi ya biasa aja kelihatannya. Karena udah biasa, jadi ya nggak norak gtu..

Nah, yang agak gimana menurut saya itu kalo kayak yang di gambar itu. Nuruti gaya hidup yang gak bakalan ada ujungnya. Takkan lari dunia dikejar. Mo sampe manaaaa ngejar dunia ini..

Saya paling hormat dan salut kepada mereka yang meninggalkan kemewahan dunia walau sebenernya mereka sanggup. Dan itu banyak kita temui kalo kita baca kisah-kisah sahabat Rasulullaah..

Umar, waktu mau nerima kunci al Aqsha diingatkan sama sahabat yang lain saking sederhananya baju yang dipakai. Namun apa kata Umar?

Kalian dimuliakan bukan karena pakaian, tapi karena islam….

Jleb banget ya.

Keknya kontras banget ama jaman sekarang. Ada nggak sekelas pemimpin dunia yang kek gtu… Hehhe kayaknya kok nggak ada ya…

Xixixi ada yang bilang pemimpin itu cerminan rakyatnya. Berarti kebanyakan rakyatnya masih b begitu. (lo kok nyambung kesini sih)

Jadi cuman mo bilang, gaya hidup mo sampe berapa juga nggak akan ada habisnya… Bgtu ya

m.a.l.u

Pernah nggak, mengeluh sesuatu di dalam hati saja (beneran di dalam hati doang, gak bilang siapa-siapa, gak nulis setatus, bahkan gak bilang sama suami…)

Trussss Allah ngasih tau di depan mata ada kehidupan orang lain yang lebih susah daripada yang kita alami.

Yang dirasakan apa? Yep, malu. Malu sama Allah udah ngeluh sementara ada kehidupan orang lain yang jauh lebih susah. Langsung berasa remah-remahnya. Dan banyak-banyak istighfar.

Pernah juga, lagi ngerasa sedih, ngerasa malang, terus Allah ngasih tau kalo Allah sayang banget lo. Itu rasanya malu beneran ampe pengen nangis. Beneran. Ampe nangis kadang.

Kadang, perempuan itu mungkin memang ada kalanya bgtu. Suka fokus sama hal yang membuat nggak nyaman dan sedih lalu melupakan betapa lebih banyak hal baik yang harus disyukuri. Yaaa mudah-mudahan di antara sekian kegalawan, masih lebih banyak bersyukurnya ya.

Menyapih Nafisah (2nd daughter)

2 tahun Hijriah nya Nafisah itu bertepatan dengan baru kembalinya kita ke rumah setelah mudik lebaran (pertengahan bulan Juni kemaren). Yang artinya itu bocah lagi nemplok-nemploknya sama emaknya. Iyah, selama mudik nemplokkkkkk kayak perangko sama emaknya ampe encoks ini pinggang… Tiap bertamu ke rumah sanak saudara sukses menangis, jadilah ta’gendong kemana-mana…

Maka dari itu, jadilah kita mundur ke hitungan 2 tahun masehi. Sekitar seminggu sebelum umur 2 tahun, kita beli mag-mag yang step 2 yang ujungnya kek gelas itu. . Dengan pertimbangan, nggak mau diganti dot soalnya repot nanti nyapih dua kali. Iya, nyapih dari dot nya… Sambil nyari-nyari sufor apa yaa sebagai penggantinya. Sambil belajar juga minum UHT. Sebenernya agak kwatir juga soal pup. Entah kenapa Ramadhan kemaren Nafisah sensitif banget sama susu uht dan aneka olahannya, semacam yoghurt, keju, dan itu sukses bikin diare ampe turun timbangannya. Hiks hiks hiks… (Maap ye nggak bermaksud menjelek-jelekkan dan menyalah-nyalahkan aneka makanan itu… Tapi ah sudahlah demikian yang terjadi…)

Sounding
Biasanya sounding ini saya mulai 2-3 bulan sebelumnya. Jadi kalo mimik sambil dikasi tau…
Pernah suatu ketika ada kajian di sekolah kakak, jadi katanya ketika menyapih sampaikan perintahNya,jadi sering saya bilang : “Nafisah, kata Allah, mimik umminya sampe umur 2 tahun ya. Kalo udah 2 tahun, berhenti ya mimik ummi… Minum susu pake gelas ya… Minum air pake gelas…” tapi lebih seringnya sih soundingnya “kalo udah 2 tahun berhenti mimik yaaa…”

Di suatu siang tanggal 10 Juli 2019 (5 hari menuju usia 2 tahun), saya mencoba untuk menyapih saat tidur siang. Karena apa ya, nggak ngerti deh, tekad kuatnya datang di waktu itu sih (padahal Ayahnya NaiNaf lagi tugas luar kota waktu itu…) Drama sih. Nangis iya. Jadilah dialihkan mau tidur digendong dulu.. Nampaknya sih sudah mulai familiar dengan gelas susunya. Jadi lah dia mau minum susunya…
Oh ya yang membedakan Kakak Nailah dengan Nafisah adalah, sejak bayi saya tidak membiasakan menyusui Nafisah dalam posisi sambil tiduran. Jadi kalau menangis, ya saya angkat, menyusui sambil duduk. Ini sebenernya ada teori yang bilang, “menyusui sambil tiduran bisa mempercepat karies gigi, soalnya giginya kerendem asi dalam waktu yang lama…” Pengalaman dulu gigi kakak Nailah yang di umur 1 tahun udah karies alias gigis… Jadi saya eksperimen dengan anak kedua. Hasilnya ya lumayan, karies giginya tertunda setahun. Baru keliatan karies di usia menjelang 2 tahun ini. Jadi sebenernya PR menyapihnya “seharusnya” lebih mudah (i hope so)… Karena kalo udah ngantuk biasanya saya selalu bilang ” yuk bobok di kasur” nanti Nafisah akan melepas mimiknya dan tidur di kasur.

Do’a dan Do’a
Ketika menyapih, niat harus kuat, harus tega, harus sabar, harus baaaaaaanyak berdo’a semoga supaya diberi kemudahan dalam menyapih. Karena menyusui adalah perintahNya. Pun menyapih adalah perintahNya juga. Biar dikasih stok sabaaar yang buanyyyaaaaak. Heuheu. Makleum kurang tidur itu suka bikin senewen.

Continue reading

sembilan menuju sepuluh

Sejatinya,

tahun adalah akumulasi hari yang mungkin berlalu begitu saja.

Waktu-waktu yang cepat berlalu dibilang karena kita mengisinya dengan banyak hal yang bermanfaat sehingga tak terasa. Dan berlaku sebaliknya.

9 tahun menuju 1 dasawarsa,

Ada banyak hal terjadi tentu saja.

Bukan waktu yang sebentar, tapi bisa dibilang cukup lama.

Terdengar menggelegar mungkin bahwa dari rumah kita akan membangun peradaban. Al ummu madrosatul ula. Ibu adalah sekolah pertama. Ayah adalah kepala sekolahnya…

Banyak hal yang memang belom sempurna.

Tapi Allah ingin melihat, seberapa keras kita berusaha.

Mudah-mudahan Allah ridho dengan kehidupan kita.

Sehingga kelak, kita layak dan pantas menerima sebuah balasan terbaik, berkumpul kembali sekeluarga di JannahNya..

menuju 1 dasawarsa

24032019

akibat doa

Akhir-akhir ini saya mengalami kegelisahan dalam berdoa. Saya sampe bingung mau meminta apa kepada Allah. Apa pasal? Pernah suatu kali saya berdoa di masa abege. Kemudian doa itu dikabulkan oleh Allah. Tapi ada efek lain dari doa itu yang ternyata belakangan susah untuk sinkron dengan keinginan saya yang lainnya di masa sekarang. Mengakibatkan saya menyesal (atau mungkin pada akhirnya saya berpikir mungkin itulah takdir terbaik saya). Seringkali kita dengar, Allah memberi apa yang kita butuhkan bukan yang kita inginkan. Walaupun pada implementasinya itu susah sekali dikerjakan.

Pernah pula saya pada suatu titik galau. Nggak ngerti harus bagaimana. Harus menempuh jalan A, atau jalan B, atau jalan C, yang kemudian saya akhirnya mencoba berpasrah dan bertawakkal, yaAllah saya ikut pilihanmu. Pilihkan saya takdir terbaik. Kali ini saya mau ikut mauMu bagaimana.

Dan itu memang melegakan pada akhirnya.

Saya sampe mengungkaplan perihal kegelisahan saya dalam berdoa ini, gara-garanya ada seorang guru saya hendak umroh. Saya bahkan bingung mau nitip doa apa. Ya itu tadi, saya khawatir salah lagi dalam meminta. Hehhe. (Syukurlah ada syariat menikah, jadi disanalah fungsi suami. Salah satunya jadi tempat bertanya, mau nitip doa apa… Soalnya saya ini manusia yang cukup banyak obsesi wkekek. Beda banget ama paksuami saya yang hidupnya itu bahkan nyaris tanpa keinginan dan ambisi. Haghaghag..)

Ya. Jadi pelajaran berharga buat saya. Hati-hati dalam berdoa, terutama untuk doa yang sifatnya spesifik…

Tapi saya percaya dan masih terus saya kerjakan tiap hari.

Hal sekecil apapun, gak ada salahnya kita minta sama Allah.