you’ll always my baby,Nailah

Nggak terasa, tahun ini, oktober nanti, kakak nailah umur 7 tahun..Di beberapa kitab disebut hampir meninggalkan usia kanak-kanaknya.

Kadang saya suka senyum-senyum sendiri melihat foto/video jaman kakak nailah kecil. Nggak inget dulu capeknya kayak gimana hahaha. Yang terlihat sekarang kalau melihat bayinya kakak nailah hanyalah lucu banget, gemes dan lucu banget lah. πŸ’™πŸ’™πŸ’™

Saya nggak kebayang waktu punya anak kedua nanti kakak nailah bakalan kayak gimana sama adiknya. Baca-baca ada yang mengalami sibling rivalry a.k.a berantemmm ajah. Ada juga yang akur-akur saja. Pas adiknya lahir kakak nailah berumur kurleb 5 tahun 9 bulan. Yang jelas sebelum saya hamil itu memang dia sudah pengen sekali punya adik..

Ummi,temen-temen aku sudah punya adek..aku kok belom?

Iya,sabar ya. Yang kasih adik bayi itu kan Allah.. Kakak Nailah berdoa yang banyak ya sama Allah, biar Allah titipkan adik bayi di perut ummi…

Tiap jadwal periksa, kadang kakak nailah ikut.. Dia excited melihat layar monitor waktu si bayik diusg..

Pas adiknya lahir juga, udah keliatan gitu sayangnya.. Ditemeni.. Dikeloni.. Dia cuman agak bosen: “ah Nafisah mah bobo’ melulu..nggak bisa diajak maen..” (yakale bayi langsung lari…)

Makin kesini alhamdulillaah dia adalah kakak yang sangat ngemong. Walaupun yaa dia tetaplah anak kecil yang kadang masih lah ada isengnya sama adeknya. Tapi overall saya memberinya nilai 9 skala 10 sebagai kakak. Saya bener-bener banyak terbantu dengan perannya sebagai kakak. Ngambilin ini itu. Bahkan kadang malah kakaknya yang jauh lebih perhatian.

Ummi,itu Nafisah nangis..”

“Nafiiisaaaah, kakak kangennnnnn..” (ea berakhir uyel-uyel lalu si bayik sumpek diumek)

Dan sekarang mereka berdua sudah mulai bisa maen bareng. Kakak nailah mulai bisa gendong-gendong Nafisah. Lucu-lucu ngeri sih ya ngeliatnya.

Orang bilang jarak mereka berdua kejauhan, tapi pada akhirnya saya sangat merasa terbantu dengan usia yang lumayan jauh ini. Kakak Nailah mulai bisa diandalkan. Seusia dia dulu, emaknya ini aduuuuuu jauh banget lah. Emaknya ini cuman tau belajar belajar dan belajar. (Udah gtu eh ternyata belajarnya kurang faedah pula ups). Nggak tau apa itu birrul walidain. Nggak ada inisiatif mbantuin pekerjaan orang tua. Entahlah. Tapi ya itulah yang terjadi. Untungnya pernah jadi anak kosan. Jadilah mulai mandiri. Lalu, sekarang tinggal jauh dari orang tua dan sanak saudara (hehhe.see.seperti pernah saya bilang,kalo kamu terus berdiam di zona nyamanmu.nanti Allah yang mindahin ke zona nggak nyaman. Orang jawa bilang kapokmu kapan…). Jadilah, sejak jauh dari orang tua mulai mengerti dan sadar, ah mama my hero banget deh. Dan nggak mudah ya menjadi orang tua itu. Ya kerjaan fisik, ya mengasuh, mendidik, tanggung jawab. Ah beratlah pokoknya. Syukurlah ada ilmunya (walopun agak sedikit telat juga mengilmuinya hehhe)

Kadangkala kakak nailah mbantuin nyuci piring. Lain hari bisa diminta tolong untuk buang sampah di luar rumah. Tiba-tiba bilang: aku mau mbantuin ummi nyapu rumah dong. Atau ngelihat saya bawa gagang pel-pelan,ummi aku aja yang ngepel boleh? Atau di saat yang lain dia menawarkan: ummi mau aku pijetin? Pernah juga mandi lama, nggak taunya lagi nyuci bajunya sendiri.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kalo lagi bener, bisa tuh dia rajin beberes kamar tidurnya sendiri.Kalo maenan sudah sejak 4 tahun an diberesin lagi ke tempatnya.

Bahkan di saat liburan sekolah kemaren saya mulai mengajarinya nyetrika.iyah N.Y.E.T.R.I.K.A 😁😁😁 trus kalo lagi masak mulai saya kenalin. Ini kencur wanginya begini. Hehehe.Alhamdulillaah one step better daripada emaknya untuk usia sgini udah banyak hal pekerjaan rumah yang bisa dikerjakan.

Yang masih menjadi PR besar adalah sifat pemalunya itu..

Pernah suatu ketika saya training untuk nganter makanan ke tetangga, dan berakhir nangis karena nggak dibukain pintu. Iyyuh. Pernah juga saya esmosi karena mbukain mang-mang kurir paket aja katanya malu.

Hwah. Sabar. Sabar. Tapi sekarang sudah jauuuuuuuuuuuh lebih baik. Kalau inget jaman playgroup pernah saya temani 3 bulan di kelas karena nangis nggak mau ditinggal emaknya, rasanya saya nggak percaya lihat saat ini kakak nailah udah mau pergi sekolah bersama ayahnya (tanpak emaknya). Bahkan nggak pake drama di hari pertama di sekolah baru tahun ajaran baru yang lalu (walaupun saat tes siswa baru, tetep yah, sukses naNgisnya). Mau dijemput orang lain selain emaknya. Bisa berinteraksi dengan baik di sekolah barunya dengan teman-teman barunya. Ya walaupun sering saya dengar ceritanya, kadang izin untuk ke kamar mandi saja minta tolong kepada temannya untuk bilang ke guru wali kelas. Hehhe. Tapi segtu juga udah bagus banget. Saya sangat bahagia dengan progressnya (untuk yang satu ini tak lepas dari peran para guru di sekolah. Ah terimakasih banyak para guru di sekolah. Jazakumullaah khayron katsiron). Malu boleh,tapi ada dan pada tempatnya.

Sesekali, kami menghabiskan waktu berdua saja. Walaupun cuman pergi belanja ke wlijo. Atau beli nasi kuning untuk sarapan pagi. Ntar kami sambil lomba lari. Berakhir dengan ngos-ngosan. Lain waktu saya mengantarnya potong rambut ke salon. Pengennya dia merasa, walaupun ada adiknya, dia masih tetap disayang kok sama umminya. Karena emak-emak ini, amatlah susah menahan kebutuhan untuk mengeluarkan 20.000 kata per hari, yang jadi sasaran ya seringnya siapa lagi kalau bukan anaknya…? (ngoceh bin nggrundel sama suami via wasap doang mana seruuu #eh). Khilaf kadangkali juga menerpa saya sebagai manusia biasa. Maka, setelah badai reda, ya saya minta maaf, berpelukan. Kadang sampe cirambay bersama.

Pernah juga suatu ketika saya ngambek.diem.nggak mau nyiapin maem.

Lalu terjadilah dialog berikut. (Iya, jadi kakak nailah ngambil hape saya yang tergeletak di kasur dan wasapan sama ayahnya)

Hahaha. Ya saya ngempet ketawa lah. dan kemudian beneran anak kecil ini minta maaf. Yawes kita bermaafan. Apa pasal ya ceritanya..? Saya juga udah lupa. Wkekekek.

.

.

Yang pasti,ummi selalu berdoa..semoga Kakak Nailah selalu dalam penjagaan Allah. Karena, nggak ada yang Maha Sempurna Penjagaannya Selain Allah.

Mengutip doa Nabi Ibrahim as, ummi pun berdoa ini untukmu…

“…ya Tuhan (yang demikian itu) agar mereka melaksanakan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka…” (QS Ibrahim : 37)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s