My Second Pregnancy

Sedikit cerita..Setelah punya anak pertama 5 tahun yang lalu, saya dan suami bersepakat pasang iud dengan jangka waktu 5 tahun sebagai langkah mengatur jarak kelahiran. Bukannya khawatir soal rejeki (insyaAllah tiap makhluk mah udah dijamin rejekinya sama Allah),, tapi lebih ke bagaimana mengoptimalkan pengasuhan si anak. Menyelesaikan kewajiban menyusui dulu. Minimal kakaknya udah agak mandiri dikit lah gitu. Dannn juga untuk menjaga kewarasan ibunya 😁 Makleum yaa tinggal di rantau berdua itu rasanya w.o.w banget.. Kalau soal perhatian dan kasih sayang ke anak, kayaknya sampai kapanpun nggak akan pernah selesai rasanya.. Sampai saat ini juga saya masih suka gemes sama kakak nailah. Suka saya uyel-uyel tapi anaknya mulai nggak mau, katanya kalo saya gemes-gemesin sakit. Hahaha, emang kadang gemesnya kelebihan.. πŸ˜‹

Nah mendekati tahun kelima, mau nggak mau itu iud kan dilepas yak.. Yasudah, kalau diberi rezeki hamil lagi itu adalah hal yang menggembirakan buat kami. Utang puasa dari jaman hamil-menyusui juga sudah lunas. Jadi perasaan saya sudah ringan untuk punya anak lagi.. Tibalah hari itu.. Hari dimana saya nggak mengalami siklus bulanan. Pleus sedikit waswas, soalnya dua bulanan sebelum itu saya lagi rajin-rajinnya ikutan yoga. Aduh kalo hamil gimana yak (pengennya agak kurusan dulu sebelum hamil lagi). Yawes karena penasaran, seperti biasa saya saya minta tolong suami buat beli tespek. Hahaha, udah lama nggak make tespek. Katrok, lupa cara makenya. Nggak baca petunjuk apa gimana gtu saya juga udah lupa. Pokoknya nggak kebaca aja hasilnya itu. Kali kedua yawdah saya beli sendiri aja. Hamdalah, dua garis ungu..  Itu saya tau telat di bulan November 2016. Agak khawatir juga sih. Soalnya sejak akhir Agustus 2016 itu kami lagi renov rumah. Trus di November udah finishing dimana itu debu-debu intan bertebaran setiap hari yang mengharuskan saya nyapu dan ngepel karena kaki sendiri gatel kalo nginjek lantai wkwkwk 😁😁😁 Allah memang Maha Baik. Saya hamil pas kamar di rumah juga udah nambah. Percayalah Allah tu udah ngatur segala sesuatu untuk makhluknya perfectly. Sempurna. Nggak ada yang kelewat satu-satunya. Maha Suci Allah..

Trimester Pertama

Periksa kehamilan awal pun sendiri aja ke rumah sakit (biar kata saya cuman ibu rumah tangga, gak ada manjah-manjah ala incess, klo bisa pergi sendiri, udah pergi aja sendiri daripada waktunya gak match-match kadang. haha suka iri sih sama bumil-bumil yang ditemeni suaminya klo lagi periksa kehamilan, tapi ah sudahlah, cius jamuren nunggu jadwal kosong suami mah. nggak bisa diatur matchnya kadang. saya cuman berdoa, mudah-mudahan saatnya melahirkan nanti pas di rumah ada suami kek dulu saya melahirkan kakak nailah. itu ajah cukup. mengingat, belom ada yang bisa saya andalkan untuk nemeni menjelang kelahiran nanti 😫😫). Sambil nunggu Kakak Nailah pulang sekolah, saya periksa keahamilan kedua untuk pertama kalinya di RS Sari Asih Ciputat ke dr Winda (tapi karena satu dan lain hal saya nggak lanjut kesana nyari yang deketan ke rumah).. Nungguin bapak suami tercinta mah lama dan sayanya keburu penasaran. USG pertama di kehamilan kedua ini jadi momen yang bikin deg-degan juga.. Dan tampaklah kantung janin itu, masyaAllah, Allah punya kuasa.. Kehamilan kedua ini saya lewati seperti kehamilan pertama (tentu saja bedanya kehamilan ini diawali dengan berat badan yang overweight hahaha). Alhamdulillaah nggak ada mual-muntah. Tapi bawaannya maleesssss ngapa-ngapain. Pengennya gogoleran aja gtu ngelurusin punggung di kasur. Gampang banget sakit punggung. Kata temen-temen si anak kedua memang begitu lebih gampang capeknya.. dan yang paling mencolok juga adalah mood saya gampang banget naik turun.. Gampang bahagia, gampang sedih, tau-tau nangis. Ah gtulah pokoknya.. Karena berat badan saya udah berleebih banget sebelum hamil kedua ini, pleus juga sekarang ada anak yang diurus, yang membuat saya nggak bisa ujug-ujug nyenyak tidur siang karena kadang kakak nailah nggak mau boci, berat badan saya jadi susah naek. Saya jadi sedikit khawatir melewati trimester pertama. Soalnya berat saya segitu-gitu aja. Naek enggak turun enggak. Pokoknya nggak ada bedanya deh sama sebelum hamil. Apalagi akhir-akhir ini lagi suka pake gamis, sempurna deh menutup perutnya 😁 Yang penting kata bu dokter berat janin sesuai perkembangan. Saya memang agak sedikit mengatur makanan supaya yang saya makan nggak kebanyakan karbonya. Soalnya dulu pernah jaman hamil kakak nailah, berat badan saya udah naik banyak eh tapi janinnya nggak naik-naik. Jadi nyemil juga ganti ke buah. Makan juga nasi dikurangin, banyakin lauknya. Heheheh kalo sayur ampun deh saya nggak terlalu maniak sayur kek paksuami.

Sekitar usia kehamilan memasuki 10 minggu, saya pindah periksa ke RS Permata Sarana Husada Pamulang dengan dr Silfiren (dokternya cuantikkkk, kalo kata tetangga yang pernah periksa disana jugah: keukeupin suamih hahaha). For the first time kami mendengarkan suara detak jantung adik bayi,masyaAllah.. dag dug dag dug..Kakak Nailah juga kami ajak kunjungan ke dokter.. Wah dia paling seneng tuh begitu tau di perut umminya ada adik bayi (sebenernya untuk anak kedua saya nggak pengen manggil adik si, ntar kalo ternyata takdir Allah saya punya anak lagi gimana dongs manggilnya.. hahaha tapi yaudahlah kita panggil saja dulu adik bayi..).

Memang beberapa bulan sebelumnya dia udah merengek-rengek minta adik bayi. “Temen-temen aku udah banyak yang punya adik.. Aku kapan punya adiknya, ummi??” Saya jawab waktu itu bahwa adik bayi itu Allah yang ngasi.. Dulu juga ummi nunggu kakak nailah hampir setahun. Jadi ummi juga nggak tau kapan Allah titipkan adik bayi di perut ummi.. Makanya kakak nailah banyak berdoa sama Allah supaya Allah titipkan adik bayi di perut ummi. Ummi juga berdoa. Ayah juga berdoa. Heu, syukurlah. Itu bocah nggak nanya-nanya lebih lanjut, gimana caranya Allah nitipin adik bayi di perut ummi.. Ohya saya punya bukunya Mbak Watik Ideo yang judulnya di bawah ini, di salah satu judul ceritanya ada membahas tentang “Darimana Asalnya Adik Bayi?” Nah banyak sedikit saya terbantu oleh buku itu untuk menjelaskan gimana sih proses hamil itu.. ohya buku ini ada label BO nya yang berarti sebaiknya dibaca dengan pendampingan orang tua. Bahasanya udah cukup sederhana kok tapi ya tetap saja untuk anak-anak akan menimbulkan banyak tanya mengapa bgini mengapa bgtu..

Trimester Kedua

Nah di trimester kedua berat badan saya mulai naek tuh, tapi ya nggak banyak juga. Hahaha, bahaya juga kalo naeknya banyak.. Mo nuruninnya itu susyeeee minta ampunnn.. Perut mulai ngejendol juga mulai masuk usia 20 mingguan lah..

Momen-momen di trimester kedua biasanya adalah first kick.. Agak lama dari kakaknya si adik bayi ini memberikan sinyal kehadiran kepada umminya di sekitar usia kehamilan 19-20 minggu.. Kolostrum alhamdulillah mulai ada sekitar usia kehamilan 22 minggu.. Mudah-mudahan cerita meng-asinya lancar seperti dulu.. Aamiin..So far si trimester kedua berlalu dengan rutinitas harian yang yaa bgtulah adanya.. Ohya. Soal ngidam saya biasa ajah kek dulu, nggak ada apa yang kepengen banget gitu. 

Tapi kalo berkendara di jalan jadi gampang kagetan. Suasana crowded dikit aja perut rasanya tegang nggak karuan. Jantung jadi deg-degan padahal cuman ada mobil meleos di samping kenceng dikit. Ato ada yang ngerem mendadak. Thats why saya banyak malesnya pergi sendirian yang sekiranya di jalannya rame semi macet.. Mungkin juga kebiasaan jalanan di rumah yang relatif sepi jadi agak kaget gimanaaa gtu ngeliat jalanan rame.

Memasuki Trimester Ketiga

HPL (hari perkiraan lahir) nanti adalah 23 Juli 2017.. Sekarang usia kehamilan saya memasuki usia 28 minggu.. Hal yang paling berkesan terjadi adalah ada masanya saya tuh sebel banget dah liat paksuami. Bawaannya pengen marah mulu. Gak jelas juga sebabnya. Ujug-ujug pengen marah aja gtu.. Ada apa yang bikin nggak enak di hati, sasarannya suami walopun penyebabnya bukan dia.. Heuheu,, Paling enak yaa nyalahin hormon.. Memang dulu Mama saya pernah cerita, pas hamil adek saya si Gian, nyium bau Papa tuh muangkelnya setengah mati. Nggak mau deket-deket. Hahaha dulu cuman bisa bengong, masa sih bisa begitu.. Terus saya sekarang mengalaminya.. dipikir-pikir kalo lagi waras mah lucu jugak.. πŸ™πŸ™ sungkem sama suamiπŸ™πŸ™

Saya minta harap dimaklumi aja deh…

Wkwkwk dipikir-pikir kasian juga itu suami..Tapi gimana lagi.. Bukannya saya jadi nggak sayang, tapi bgtulah hormon tubuh ini bekerja…

Bwahahaha candaan yang yang segtunya deh. Ada juga yang bilang: Im sorry.my pregnancy hormones verbally abused you. Now, can you go get me an ice cream? 😁😁😁

Terus lagi jadi super duper baper bin sensitif.. Ah apalah dikit tu gampang nangis. Ngeliat kakak nailah, pengen nangis. Kek belom puas gtu rasanya bersama dia. Kasian kadang kalo saya udah capek terus dia baterenya masih full. Sementara saya nya udah pengen rebahan. Kadang ditinggal suami lembur, nangis. Kangen mama, nangis. Kadang pagi bahagia, sore baper. 10 menit bahagia, menit berikutnya rungsing gak karuan. Kadang ngeliat apa gtu yang bikin nggak enak hati, nangis.. Ah pokoknya kalo lagi nggak hamil mah keknya apa-apaan si ummi inih.. Aneh banget deh.. Ahtapi begtulah yaa ibu hamil. Harap dimaklumi aja deh. Selalu ada cerita unik yang menyertainya..

Mohon doanya, supaya kehamilan kedua ini berjalan lancar sampai waktunya melahirkan nanti, diberi kemudahan, sehat sayanya dan si adik bayinya.. Hamil kedua ini juga akan dilalui dengan datangnya bulan ramadhan. Mudah-mudahan saya bisa ikutan shaum. Dulu si bermasalah dengan jumlah aer ketuban..Mudah-mudahan yang ini diberi kemudahan.. Aamiin..

Sekian cerita kali ini, mudah-mudahan ada hikmahnya.. 😍

Advertisements

2 thoughts on “My Second Pregnancy

    • Hehehe mbak tapi aku sebelum hamil udah overweight..itu pipi emang udah gembil..ikiy malah mundaknya soro.mungkin karena terlalu banyak baper..eykeh tekanan batinnnnnn..hahaha..
      Aamiin,,maacih doanya yaaak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s