Nailah Goes 5…..

catatan 5 tahun menjadi Ummi…

Ya Allah,,terimakasih sudah memberi kesempatan kepadaku menjadi seorang ibu..Terimakasih untuk menitipiku seorang putri yang lucu..Sesungguhnya ini adalah amanahMu dan titipanMu..Mudahkan kami untuk menjaganya..

=====

Nailah’s Milestones:

*Bisa naek sepeda roda dua (wkekekek mengalahkan emak dan bapaknya yang baru bisa gowes sepeda pas kelas 2 SD)

*Kemandirian: Alhamdulillaah sudah banyak kemajuan banget dari umur 3-4 tahun.Pernah ya saya tulis soal drama ditemani pergi ke sekolah,duh kalo inget masa-masa itu rasanya beneran amazing sekarang sudah mau masuk sekolah sendiri..Tanpa drama air mata..Sekarang juga sudah jauuuuuuuh lebih berani.Udah mau pegang mic tuh ya disuruh nyanyi..Mau dah tampil di pentas seni walopun tetepppp wajahnya mah super flat (alias tak ada ekspresi :D). But thats okay..Kemajuan soal sosialisasi-interaksi sesama manusia baik yang seumur maupun berbeda umur sudah sangat baik..

Kalo soal makan sendiri lumayan rapih,udah bisa membersihkan  dengan tisu/ menyapu remah-remah makanan.Mau ngambil minum sendiri.Udah bisa ngelap kalo ada yang tumpah.Mau cebok pipis sendiri.Bisa bantuin cuci sendok/piring melamin.Bisa pake baju sendiri.Bisa pake sepatu sendiri.Intinya udah lumayan bisa lah diberdayakan oleh emaknya.Yaaa walopun kalo lagi nggak mood ya nggak mau juga..Kadang dia bertanya: uh kenapa sih aku harus kerjain semuanya sendiri?? Saya bilang: Itu bukannya karena ummi nggak sayang ya sama kakak nailah..justru karena ummi sayang makanya ummi ajarin kakak supaya tambah mandiri, tambah pinter, nanti kalo udah besar kakak harus bisa semuanya sendiri..

PR emaknya adalah gimana caranya ini bocah mau cebok untuk BAB..soalnya pernah bilang: sampe nenek-nenek aku nggak mau kalo cebok ee sendiri..jijiiiiik ummiiiiii. (duh antara mo ketawa setengah bingung, bisa begitu ya…)

Ohya dan PR lain lagi adalah gimana caranya ini bocah mau tidur sendiri..Hehehehe tadinya saya targetin di usia 5 tahun udah mau tidur sendiri,Tapinya oh tapinya kamarnya belom siap..Yawess kita tunda dulu yakkks..

*Ngajinya alhamdulillaah udah sampe Iqro 3. walopun kalo di sekolah baru iqro 2 soalnya masih belom lancar banget.

Ah mayan banget lah buat ukuran ngajarin sendiri.Ternyata bisa ya kita ngajarin sendiri.PRnya cuman SABAR dan TLATEN ternyata! (tapi berat jendraaallll)

*Hapalan surat pendek alhamdulillaah juga lumayan banyak.Doa sehari-hari juga lumayan.Bacaan sholat yaa masih sebatas mendengar ada beberapa yang sudah bisa..

Sekarang lagi ngapalin Al Humazah (trio qulhu agak gak lancar di al falaq,al lahab,an nashr,al kafirun lumayan,al kautsar,al maun,quraisy,al fil,at takatsur,al asr harus sering diulang-ulang supaya makin lancar…)

*Soal calistung..Nah, lain halnya dengan ngaji yang agak saya paksa..Kalo soal calistung sebatas stimulasi aja..Sediakan buku yang banyak, rajin bacain lama-lama juga penasaran sendiri sama huruf-hurufnya..Di sekolah juga walopun lebih banyak dibawa dengan metode fun learning, alhamdulillaah tau-tau udah bisa aja itu bocah membaca untuk kalimat sederhana. Terimakasih banyak untuk para ibu guru..Memang belom lancar-lancar amat sih..Tapi untuk ukuran nggak pernah sengaja diajarin, saya cukup puas deh..Tambah-tambahan dan kurang-kurangan sampai skala 20 bisa lah dia..

*Hobi baru: beranteman sama ayah. Nih ya kalo dia diingetin sama ayahnya pake nada tinggi sedikit, malah balik marah sama ayahnya.Masuk kamar,nangis di bawah bantal..Eaaaaa.. “ayah nggak boleh marah sama aku” (aduh padahal yaaa nada ayahnya naek dikit itu sama dengan nada biasa ngomong sayah qqqqqq). Pas saya tanya: “kenapa sih kakak nailah, kok ayah nggak boleh marah..?” -soalnya waktu kecil ayah nggak keloni aku kalo tidur…” hyaaaa. Saya bilang lagi: “yakan waktu bayik kakak nailah mimik cucu sama ummi jadi ummi yang keloni kalo tidur..” nanti lagi alesannya beda lagi: “soalnya ayah gak pernah anterin aku sekolah..” intinya dia mah pengennya tuh ayahnya lamaaa di rumah nemenin dia maen segala rupa..

=====

Anakku by Vina Panduwinata

Saat engkau tertidur

Kupandangi wajahmu

Masih inginku mendekapmu

Masih inginku menciummu


Tak pernah kusadari

Waktu cepat berlalu

Kini engkau menjadi besar

Kini engkau lah harapanku


Tumbuh…

Tumbuhlah anakku

Raih… lah cita-citamu…

Jangan pernah engkau ragu sayang

Doaku slalu bersamamu

Membuat aman di hidupmu

https://m.youtube.com/watch?v=0E5fMI_PGOk

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s