Kakak NaiLah Go to SchooL

3y ++
Sebenernya sudah lama mikir, kakak nailah nanti masuk sd umur berapa ya? Mengingat, si kakak ini lahir di bulan Oktober, yang akibatnya pada tahun ajaran baru umurnya serba nanggung. Ambil pembulatan ke atas jadi yang paling muda, ambil ke bawah jadi yang paling tua. Maksudnya gini, misal usia kakak pada ajaran baru adalah 3 tahun 9 bulan. Nah, di kelas TK A masih terlalu muda. Di kelompok bermain udah ketuaan.
Kalau saja anaknya betah di rumah saya akan tunda sampe waktunya masuk TK A ajah. Kwatir bosen kalo sekolah kelamaan. (dan tentunyah soal biaya juga ya). Sempat terpikir untuk homeschooling, tapi karena alasan sosialisasi dan kesabaran mbok e, her daddy not allowed us. Yasudahlahyaaa… Homeschooling enak diterapkan kalau udah banyak saudaranya menurut saya, jadi walopun di rumah tapi tetap ada suasana kompetisi yang baik dalam hal belajar. Rasa ingin tahu yang menular. Ah, saya sangat pengen kelak kakak nailah menjadi orang yang punya rasa ingin tahu sangat tinggi, mau belajar hal baru dan sholehah selalu tentunya yaaa…

Suatu hari, tak disangka tak diduga, bocah piyik itu minta sekolah sendiri. Wakwawwww
(Lagi-lagi saya kalah siap lagi! Kemaren soal lepas diapers, kali ini soal sekolah, anak-anak memang punya pilihan sendiri ya..)
Terinspirasi sebuah seragam dari eyang.(jadi critanya eyang sempat mbuka paud di rumahnya, pas kakak nailah lagi mudik kesana ikut sekolah-sekolahan). Bajunya berwarna hijau, suatu hari kakak nailah menanyakan baju itu, “ummi baju sekolah kakak yang dari eyang mana?kakak nailah mau sekolah..” (sembari menenteng tas sekolahnya. Iya, tas sekolahnya sih udah punya lama juga, gambarnya Hello Kitty πŸ™‚

Ini nih, anaknya siap mboknya belommm.
Kakak Nailah secara kemampuan komunikasi memang sudah sangat bagus, tinggal huruf ‘r’ saja yang belom jelas. Lain-lain ucapannya sangat jelas. Sudah lepas diapers. Tidak ngedot. Di rumahpun saya biasakan untuk mengerjakan semua sendiri. Trakhir dia sedang belajar cebok. Hehehe.

Di tengah ketidaksiapan itu, saya tetap semangat survei sekolah. Ngobrol dengan para guru. Minta saran sebaiknya anak saya ini gimana.

Menurut mama saya a.k.a utinya kakak nailah, mboknya ini dulu masuk tk umur 3,5 tahun(saya kelahiran juni). Masuk di bulan Januari, dulu mah gak ada kelompok bermain ya. Istilahnya mah dititipkan, jadi ikutan di kelas A alias nol kecil. Nah, di tahun ajaran baru berikutnya saya masuk kelas A beneran, jadi umurnya 4 tahun pas masuk tk. Pantesan kerasa sekolah lama trus gurunya gak ganti-ganti. Keknya jadi ngaruh tuh sama karakter saya, kalo udah nemu yang cocok, susah pindah ke lain hati πŸ˜€ Jadilah saya masuk sd umur 6 tahun di kala itu
Ayahnya, yang kelahiran Februari, juga masuk sd di usia 6 tahun lebih sekian bulan.
Adek saya, yang nomer tiga dan nomer empat adalah anak-anak kelahiran desember. Oleh mama saya, mereka dimasukkan sd usia 6,5tahun. Soalnya SD Negeri biasnya menerima murid usia 7 tahun ya. Kalau swasta biasanya sih enggak. Hehehe, tapi saya dan ayah kakak nailah sekolahnya juga di sekolah negeri kok..

Hasil surveinya, ada beberapa sekolah yang melihat umur kakak nailah sebagai usia kelompok bermain, ada yang bersedia mengkategorikan ke usia TK A untuk tahun ajaran baru.. Nah, berkaca dari pengalaman saya bersekolah dulu, maka saya bernegosiasi dengan kepala sekolah TK, apakah bisa kakak nailah masuk di kelompok bermain satu semester ini (mulai bulan Januari?), lalu dilihat kesiapannya? Kalau anaknya siap, berarti tahun depan kakak apakah bisa masuk TK A? Dan menurut beliau, ok bisa.
Emang ya, untuk mendapatkan hasil yang sesuai, kita tuh harus muter-muter dulu, capek-capek dulu. Saya survei ke kurang lebih 4 TK di sekitar rumah. Paling jauh sekitar 3 km dari rumah, selain harga pertimbangan untuk sekolah-sekolahan ini ya soal jarak tempuh. Kasian aja, anak kecil capek di jalan.. (kalo ada yang sesuai dan deket rumah itu namanya rejeki deh, padahal mah alesyan aja capek ngojeg antar jemputnya)
Selain jarak tempuh, tentunya milih yang TK Islam juga. Melihat perbandingan guru:murid. Gedung TK, agenda harian, ngelihat orang tua pada nungguin nggak (kan ada tuh yaa yang orang tuanya ikutan sekolah, saya mah ogah, gimana mau mandiri kalo ditungguin gitu)
eh banyak gening ya pertimbangannya πŸ˜€

Sebelum beneran sekolah, kakak nailah sekolah-sekolahan (trial) selama tiga hari, karena kelompok bermain masuk hari senin-rabu-kamis-jumat, maka dipilih rabu-kamis-jumat. Hasilnya di luar dugaan, even dari hari pertama masuk sekolah, udah mau ditinggal. Yeaayyyyy..
Anakku sudah siap sekolah.. πŸ˜₯ Antara terharu, bahagia, dan syok
(kali kayak gini rasanya ya kalo tetiba nanti kakak nailah minta menikah dengan seseorang tapi menurut emaknya belom siap..
ah benerlah, menjadi orang tua belajar banyak soal sabar dan pasrah.. obsesi pasti ada tapi let it flow ajah. mama saya mana pernah ada bayangan anaknya sekolah di kampus yang kewrennnn.. maka menjadi orang tua adalah soal banyak berdoa untuk anak-anak…)

Baiklah nak, emak ikhlaskan dikau sekolah, selamat belajar nak
penuh semangat
rajinlah selalu
hormati gurumu
sayangi teman
πŸ™‚

image

Jadilah kakak nailah jadi anak baru di bulan desember (kebetulan 1 Desembernya di hari Senin). Hehehe, mayan lah ‘nitip’ 2 jam di sekolah bisa menjadi ’embok-embok time’. Sekolah juga acaranya maen-maen aja yang sebenernya bisa dikerjakan di rumah sendiri, tapi nampaknya jargon ‘gak ada loe gak rame’ berlaku juga buat anak kecil ya. makin rame makin seruuuuuu

Satu spesial doa ummi: semoga tidak bosan belajar ya cyiiinnnn…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s