Ini Tentang Rumah Kami

Yes, these are stories about our home.. Ditulis saat rindu, ditulis untuk dikenang, ditulis untuk bersyukur…

Rumah pertama kami adalah di Bandung. Di sekitaran Metro Margahayu, bisa juga lebih dekat ke Margacinta..
Jaman kami masih penganten baru, tampang unyu-unyu, masih pecicilan, sampe-sampe ditanya: neng udah nikah sama si aa? (hahaha,ya iyalah pak,mau saya bawain buku nikahnya??)
Iya, penampilan aja masih kayak anak kuliahan, ya memang baru wisuda ya. Rumah itu dibangun kurang lebih 7 bulan lamanya. Namapun KPR ya, belom bisa dibangun kalo belom akad kredit jeng si bank. Begitu kami akan pindah, saya positif hamil.. Waa, berkah rumah baru. Kakak Nailah pun lahir di Bandung, besar disana sampai 9 bulan..
Orang bilang rumah kami mblusuk, jalan menuju kesananya saja rusak. Parah! Seperti pernah saya bilang, nunggu ada anggota legislatif menang baru diperbaiki, barter suara sama aspal gtu deh ceritanya.. Dikelilingi sawah yang kalau bukan musim tanam berubah menjadi danau tempat orang memancing. Tapi sawahnya lalu tak terlihat lagi karena dibangun tembok pembatas untuk pengaman cluster.. Awal-awal krik krik banget lah. Tapi lama-lama ramai juga. Ada tukang sate, tukang sayur, mang-mang tahu,bakso malang, roti dan laen-laen. Bahkan, tetangga depan rumah kami membuka paud dan TK. Bahkan sekarang, katanya sudah ada masjid yang kalau sore hari ada acara mengaji untuk anak-anak..(bahkang tukang makanan mungkin juga nambah yak). Ibu-ibu di Bandung itu hobinya botram(makan bersama). Bawa nasi sendiri, lauknya masak bersama, kadang juga sekalian sama nasinya.. Soal sekolahan juga buanyakkkkk.. Gampang lah milihnya insyaAllah. Ya soalnya mblusuk, dimana ada tempat mblusuk disitulah manusia kemrecek. Nah, pasti ada berbagai fasilitas penunjangnya. Salon muslimah aja ada kok deket rumah. Keren gak tuh?
Lalu, karena mutasi kerja kepala keluarga, kami harus meninggalkan rumah itu.

Sedih? Iya pastinya. Kami stres berat. Hahaha. Sortir barang berjalan sekenanya(ketauan belakangan karena banyak barang ketinggalan)..

Kami pun pindah merantau ke Jekardah. Pusat segala macam aktivitas. Orang berbagai suku tumplek blek. Kota dengan buanyakkkk mall. Harga properti dan turunannya (kontrakan maksudnya) gak masuk akal. Macet, polusi, udah biasa. Simpati & Empati? Mungkin ada, kalo nemu berarti beruntung. Bahkan petugas pom bensin gak ada yang someah kayak di Bandung. Padahal kan si perusahaan punya SOP 3S: Senyum-Salam-Sapa.

Idih, kok ya betah orang-orang ini di Jekardah. Mungkin gak ada pilihan lain. Ah, bayangannya mah kapan bisa pulang kampung, atau resign aja mbuka toko kelontong di kampung. Tapi mengingat nyari kerja itu gak mudah, dan banyak hal yang mesti ditanggung, maka kami putuskan menjadi: SURVIVOR IBUKOTA..

Duh, masih inget deh, tiap mo belanja ke supermarket mbayangkan jalanan muacet udah males duluan. Bahkan kadang-kadang mata sampe perih gak karuan. Lebih parah lagi, vertigo saya kambuh.(naek motor, dan gak suka mobil)

Si ayah berkorban. Beliau memilih berangkat kerja lebih pagi, lebih jauh, lebih capek, kadang menerjang banjir, kadang dempet-dempetan di krl, supaya anak istrinya dapet udara lebih sehat, suasana lebih nyaman. (hiks, semoga sehat selalu ya ayah, semoga jerih payahnya bekerja termasuk salah satu bentuk ibadah kepada Allah).
Sebenernya kami gak berencana untuk ambil rumah di sekitar sini, you know, harga properti di pinggiran ibukota ini mengerikan. Suka bawa embel-embel. Dekat dengan ini, dekat dengan itu, sim salabim harganya uaneh.
Awalnya kami menyusuri Jagakarsa, lanjut ke Beji, Kukusan, Tanah Baru, Sukmajaya, sampe keee Sawangan. Sengaja gak nyari ke arah Cibubur atau Bekasi (maap,,nampak uadoh).. Haaa, berkilo-kilo kepanasan, keujanan, keanginan, bawa bayek umur 9 bulan naek motor.(diinget-inget kami ini memang orang tua nekat dan tega). Belom ada yang cocok. Triiiing, lalu seorang kawan di ITBMotherhood, mengiklankan developer rumah ini. Kami survei, seperti biasa, nggone mblusuk. Tapi ya kemrecek, banyak juga cluster-cluster di sekitarnya..
Mempertimbangkan harga yang masih visible, udah gak liat faktor lain(mbuh ada pasar apa enggak, supermarket dimana letaknya, sekolah-sekolah ada dimana, cuman tau ada masjid gede deket rumah) akhirnya kami berjodoh disini. Belakangan, alhamdulillaah merasa sangat cocok. Cocok, buat kami yang sukanya sepedamotoran, banyak jalan tikus(soalnya sim saya mati sodara-sodara). Menurut saya mah agak ribet buat yang bawa mobil 😀 Jalannya gak terlalu lebar, pas banget papasan dua mobil. Makin lah saya gak tertarik punya mobil.
Pasar alhamdulillah deket, ih, baru tau saya, ikan aer tawar masih hidup, ditangkap pas ada yang beli. Disini nyari ‘kunci’ buat sayur bayem gimpil gak kayak di Bandung.
Supermarket cuman 3 km an, itupun lewat jalan dalem, mau pilih yang mana: superindo? carrefour? giant?
Sekolah, nah ini, saya belom tau pasti. Tapi akhirnya tau juga mana yang deket.
Sesuatu lah pergi tanpa sim tanpa was-was,, hahaha, jangan ditiru yak. Helm mah wajib dipakai(disuruh ayah,mun henteu mah hoream pisan copot pasang helm,wasting time yeuh).. Alhamdulillaah. Banyak bonusnyah..

Akhir cerita, semoga menjadi rumah yang penuh barokah, kami betah disana, dan bisa hidup tentram dan damai.

It takes hands to build a house, but only hearts can build a home. ~Author Unknown

Advertisements

2 thoughts on “Ini Tentang Rumah Kami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s