Tips Memilih Rumah

Atas permintaan seorang teman, saya akan menuliskan beberapa tips memilih rumah untuk pasangan muda yang baru saja menikah, atau baru saja akan memilih rumah sudah beranak satu, dua dan tiga dan seterusnya. Tentu sajah versi sayah dan suami πŸ™‚
Alhamdulillaah, mutasi kerja dari Bandung ke Jakarta membuat kami harus hunting rumah lagi, ujung-ujungnya ternyata kami mendapatkan suasana yang tidak jauh berbeda dengan di tempat sebelumnya.. Berarti emang mungkin tipenya begitu ya.. Hehehe
So, silakan disimak, semoga bermanfaat.. πŸ™‚

1. Mengontrak atau Membeli Rumah? Atau Apartemen?
Menurut kami, untuk satu/dua tahun pertama pernikahan, mengontrak masih ditolerir. Walaupun ada juga yang masih punya peluang untuk kembali ke daerah asal sehingga mengontrak menjadi pilihan. Ada juga yang karena alasan supaya dekat dengan tempat kerja, tidak habis waktu di jalan, mengontrak juga jadi pilihan.
Buat kami, ternyata mengontrak itu sangat-sangat tidak nyaman, maaf-maaf aja ya, tinggal di Jakarta sungguh bikin gak betah. Hehehe. Ya lingkungannya, ya harganya juga yang bikin gak betah. Buat kami mendingan uang kontraknya untuk nyicil rumah aja, tetep, nyicil rumah itu adalah investasi. Sedangkan ngontrak uangnya gak bisa mbalik. Heuheu.

Rumah atau Apartemen? Maaf lagi nih, orang katrok macam saya, naek lift aja suka parno bin pusing. Nih ya, di mall aja lebih milih eskalator aja deh. Meureun kalo apartemen yang buagus bin mewah kayak rumah beneran yang luebar-luebar saya mau juga, tapi siapa yang mau mbayari? Wakwawwww πŸ˜€
Apartemen biasanya menjadi pilihan untuk memangkas waktu perjalanan ke tempat kerja. Yaa taulah Jakarta kayak apa macetnya, kalo punya rumah sendiri dan menapak tanah ya risikonya tua di jalan..

2. Membangun sendiri atau Via Developer?
Membeli tanah dan kemudian membangun sendiri memang bisa jadi lebih murah. Tapi untuk pendatang, kami gak mau diribetkan urusan birokrasi, pengecekan soal tanahnya sengketa atau enggak, belom lagi soal IMB yaa urusan birokrasi yang ribet itu lah.. Kalau di kota asal masih bisa lah, masih banyak yang diminta bantuan.. Jadi, membangun via developer menjadi pilihan.. Nah, urusan developer juga gak mudah.. Satu developer biasanya punya banyak kontraktor yang mengerjakan rumah, mesti banyak berdoa supaya dapet kontraktor yang bagus. Kalo dapet yang jelek? Ya wayahna, dikasi sarana belajar sabar :p

3. Rumah Second atau Rumah Baru di Perumahan Baru?
Untuk pendatang seperti kami, ceuk paksuami saya mendingan di perumahan baru aja. Kenapa? Soalnya kalo di lingkungan yang lama dan udah jadi, sebagai pendatang mesti menyesuaikan dengan kebiasaan yang sudah berjalan. Beda halnya kalo perumahan baru, masih dalam masa transisi membentuk lingkungan, biasanya sama-sama pasangan muda. Masih sepantaran, efeknya ya anaknya pada seumuran, jadi banyak temen maen. Bahasa gampangnya mah: begaolnya lebih gampang gtu, lebih nyambung.

Ohya, di tempat sebelumnya, kami dapat perumahan muslim, tetangganya muslim semua. Tapi namapun developer, gak jaminan juga kok. Sama aja rasanya. Kirain bakal gimanaaa gtu.. Sekarang, tetangga kami lebih heterogen, walopun tetep, mayoritas muslim. Yah, belajar namanya aplikasi toleransi agama kek mana sih. Gtu aja keknya.

4. Harga
Oke, ada harga ada rupa. Kalau sebuah perumahan dikelola sama developer yang udah besar kebayang lah ya harganya, kayak misal yang biasanya tiap Senen harga naek itu loh. Meureun mah banyak yang bisa beli, kalo saya mah belom sanggup. Biasanya harga juga menentukan seberapa lengkap fasilitas di dalamnya (biasanya yang mahal mah lengkap–mengutip bahasa adek kelas saya mah one stop living : bahkan ada mall nyah! ada kolam renang, playground anak-anak yang oke, taman yang buanyak, fasilitas olahraga beragam, dll), juga seberapa dekat ke fasilitas pendidikan, fasilitas perbelanjaan, kesehatan, dll.. Kalo kek saya milih cluster kecil yang cuman seuprit mah, saya termasuk yang trima apa adanya aja lah.. πŸ˜€
Harga juga menentukan lokasinya. Maksudnya, kalo lokasi gerbangnya di pinggir jalan buesarrrr sudah bisa ditebak harganya pasti beda jauh sama yang lokasi mblusuk.. Karena alasan pertimbangan harga, keknya kami gak terlalu tertarik dengan perumahan dengan gerbang di pinggir jalan. Wkwkwk, da emang teu aya duitna sodarah-sodarah. Intinya mah faktor D aja yak, duit, duit dan duit.. πŸ˜€ Tapi sebagai orang kampungan bin ndeso, hidup di tengah ke-mblusuk-an mengembalikan kami serasa di kota sendiri.. Walopun mblusuk yang penting tukang jualan ada yang nyampe lah.. Hwehehehe)

5. Lokasi
-Banjir
Nah, selain faktor D di atas. Ini juga sangat penting untuk disurvei. Kalau bisa malah surveinya pas ujan, cek kondisi jalan sekitar, gimana keadaannya. Soalnya untuk Jabodetabek, hujannya gak jelas, musimnya juga gak bisa dibedakan dengan baik, mana musim hujan mana musim kemarau. Apa semua kota di Indonesia udah begitu ya? Efek global warming tea.

-Akses Jalan
Kalo dapet rumah yang mblusuk kek sayah, coba dipertimbangkan akses jalan menuju ke rumah kita. Hahahaha, saya di Bandung kemaren dapet rumah yang akses jalannya bisa dibilang uancurrrr. Tapi namapun murah, akses jalan mah tak terlalu dipikirkan. Sejelek-jelek akses, pasti jalan di dalam perumahan insyaAllah mendingan, masih ada kesempatan bersyukur, Huehehe. Ohya,, Cek aja, kalo kita pesen barang online, kurir paket nyampe gak. Kalo pesen makanan, bisa nyampe gak. Kalo pesen taksi, supir taksinya bingung gak? Kalo semuanya sampe dengan selamat, berarti yaaa aman-aman saja kan? πŸ˜€

-Akses ke Transportasi Umum
Bagi Anda yang angkoters, mungkin faktor ini bisa dipertimbangkan. Da saya mah mabokers naek angkot. Jadi gak terlalu mempertimbangkan juga..

-Jarak ke Fasilitas Pendukung
Ini sih kalo menurut saya faktor yang gak primer amat lah, yaa sekunder bisa dibilang.. Cek keberadaan fasilitas-fasilitas di bawah ini seberapa dekat jaraknya dengan rumah, pleus seberapa rame kendaraan lalu lalang..
-Masjid
-Pasar
-Toko Kelontong
-Toko Sayur
-Sekolah
-Stasiun KRL (kalo mo jadi Commuters)
-Supermarket
-Tempat Hiburan

Nah, segitu dulu sharing saya ya, semoga bermanfaat, kalau ada koreksi atau tambahan, monggo saja looo…

Advertisements

One thought on “Tips Memilih Rumah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s