Catatan 2,5 tahun: Toilet Training

2,5 tahun, 29 April 2014

Ada yang bilang sebaiknya toilet training dimulai sejak anak mengenali rasa ingin bak/bab. Sebab, nantinya berhubungan dengan pengendalian seputar organ sistem ekskresi. Kan kalau menggunakan diapers, si anak bisa menjadi kurang aware kalau sedang bak/bab.. Tapi ada yang bilang juga, lebih mudah dimulai saat anak bertambah besar. Sebab, si anak sudah bertambah mengerti tentang instruksi yang diberikan oleh orang tua. Jadi, lebih mudah berkomunikasinya. Si anak sudah paham apa yang kita sampaikan. Katanya sih, proses ajarnya jadi lebih singkat, ya itu tadi, karena si anak sudah paham. Sudah bisa bilang kalau akan bak/bab. Jadi, kuncinya sih sebenernya tetep ya, kesiapan emaknya πŸ˜€ (selamat tinggal kenyamanan berdiapers, selamat datang masa ngepel nginem)
Hmm, saya termasuk yang berniat untuk menyelesaikan toilet training ini ketika kakak nailah berusia 3 tahun nanti. Ya, sedikit bernafas setelah proses penyapihan kemaren(hehe, lama juga ya waktunya hampir setengah tahun, yep, untuk hal-hal yang kurang nyaman dan kurang dipaksa keadaan, saya jadi lama sekali beradaptasi). Kalau penyapihan buat saya lebih mudah membulatkan tekad. Karena tuntunan quran juga jelas, anjuran wajib menyusui sampai 2 tahun. Kalo toilet training kan gak ada ya (hehehe,,ngelesss).
Saya udah niat, toilet training gak akan saya mulai di rumah kontrakan inih. Soalnya, ke kamar mandinya rada ribet, jadi si posisi kamar mandi ini agak tinggi gitu lo, mesti naek dulu sedikit. Kwatir kakak nailah kalo manjat sendiri licin & kepleset gtu. Tadinya, yaudahlah nanti aja kalo kami udah gak ngontrak lagi. Ehtapi,, panas Jekardah mengalahkan segalanya. Ada masanya di Jakarta ini panasnya puanaaaassss puolll. Dan di rumah kami memang gak pasang ac. Memang sejak pindah kesini, kulit kakak nailah yang mpus-mpus kayak marsmelow itu super sensitif. Makleum, neng geulis kelahiran bandung teaaa yang hawanya zuper tiis. Pindah ke Jekardah ya bruntusan deh. Ada masanya, mandinya selalu pake sebamed yang mihil itu, air mandinya dikasi lactacyd baby, heuheu, apa sih yang enggak buat anak.
Ohya, kembali ke cerita sebelumnya. Jadi, saat kakak nailah sudah bisa merasakan panas, kulit bruntusan, merasa gatel di sekitar area diapers terutama di bagian pinggang nya, mulailah dia protes..
“ummiiii, gak mau pake popok
Oh, saya juga kasian. Yaudah deh dilepas lah itu diapers. Jadi cuman pake celana pop jaman bayinya aja. (Gak pake clodi kebetulan ada beberapa stok clodi, biasanya sih pake diapers. Gak pake training pants juga, soalnya kakak nailah punya stok celana pop lumayan banyak. Saya sengaja beli di jember, yang murah-murah aja, yang tipis tapi bahan enak biar gak gerah.. Kira-kira kakak nailah punya stok celana sekitar 2,5 lusin. Dengan gambaran, bajunya dicuci setiap dua hari sekali. Masih sangat cukup stoknya..).
Nah, lanjut,, kadang kalo sabtu atau minggu pas ada ayahnya, ayahnya berinisiatif membantu proses pembiasaan bab/bak di kamar mandi. Yaa, selalu butuh effort ayah juga ya. Lumayaan, angkut kakak nailah ke kamar mandi kayak naek undak-undak… Sekali, dua kali, tiga kali pernah juga bocor. Ya wajarlah. Sembari sambil bawel, sambil lagi-lagi belajar sabar, sambil kadang sedikit nyerah, sambil kadang dipasang lagi diapers nya.
“kakak, kalo pipis/ee bilang ya. pipis/ee nya di kamar mandi ya, di bebek ya (pottynya)”
Sembari si emak gundah gulana, aduh ngepelnya gimana ya kalo pipis, gimana biar gak najis kemana-mana. Ah, banyak alesan deh si emak.
Sekali dua kali tiga kali si anak berhasil. Kita bersorak-sorai bersama.
horeeee,kakak nailah berhasil pipis di bebek”, begitu kata kakak nailah..
(ohya, kami udah lamaaa sekali membelikan kakak nailah potty bebek, ya itu tadi, udahlah kamar mandinya posisinya lebih tinggi, wc nya pun seadanya (asal bolong mak plung gtu lah, heu, padahal ngontraknya pun mahal, yang pernah maen ke rumah kami pasti tau deh..)

-Progressnya: Sejak sekitar semingguan sebelum 29 April 2014,, toilet trainingnya baru sampe lepas pospak dari pagi-sebelum tidur malam,belom dicoba untuk tidur malamnya. Jadi, selama tidur malam biasanya masih pake diapers, kalo pergi-pergi juga. Pernah sih sekali dicoba buat malem pas udah siang nya lepas pospak dapet beberapa hari, masih bocor. Heuheu, masih kasian, malem-malem diangkut ke kamar mandi, ganti baju semuanya malem-malem.. Bertahap lah saya, karena sebenernya anaknya sendiri yang luar biasa pinter, she drived me well. Emaknya belom siap sebenernya.. Heuheu.
-Si anak belum bisa membedakan pipis/ee. Kadang bilang mau ee, e ternyata pipis aja gtu… Atau kadang bilang ee, eh ternyata cuman kentut aja…
-Perkembangan berikutnya, sekitar dua minggu setelahnya, sudah bebas diapers di malam hari juga.. Semalam dua malam mah pernah bocor jugah. Berikutnya, alhamdulillaah, lancar. Pipis sebelum tidur. Atau di tengah malam juga mau bangun untuk pipis ke kamar mandi..
Tapi yaa,siap-siap aja:
#ummi,,mau pipis.
Dan, kadang, saya yang nguantuk akan reflek membangunkan ayahnya, jadilah si ayah yang angkut ke kamar mandi.. πŸ˜€
-Untuk bepergian dengan frekuensi agak lama semacam belanja bulanan ke Kerfur begitu, masih pake diapers, tapi si anak gak mau pipis disana, keukeuh nyari kamar mandi. Ah, lagi-lagi saya kalah semangat! Kalo pergi jalan-jalan sekitar rumah gak sampe sejam-dua jam, udah gak pake. Ah, bye bye diapers!!

Pelajaran pentingnya
1. Jangan remehkan anak kecil. Mereka ini luar biasa. (Ya, sbenernya saya tau teorinya. Tapi prakteknya ya gtu dehhh..)
2. Jangan ragu minta bantuan suami, itu harus, selalu, dan KUDU! Bagaimanapun soal anak adalah selalu soal tanggung jawab bersama.
3. Saya jadi belajar bagaimana rasanya percaya pada anak saya. Mungkin selama ini, dia saja yang selalu belajar percaya kepada saya sebagai emaknya. Pada saatnya nanti, saya akan banyak mesti memberikan kepercayaan kepadanya.. I should give her a chance and more chances.. Supaya kelak dia menjadi anak yang tumbuh dengan percaya diri yang baik..
4. Harus ingat lagi, selalu ada campur tangan Allah. Termasuk dalam urusan toilet training ini. Saya ingat betul, saat kemaren sedang menyapih, saya banyak-banyak berdoa, semoga diberi kemudahan yang banyak..
5. Exit our comfort zone to another comfort zone πŸ˜€ Saya gak terlalu suka ya orang bilang : keluar dari zona nyaman, nanti di zona gak nyaman itu kita juga akan beradaptasi kan? Akan nyaman lagi kan? Jelas aja, saya sebagai emak single fighter di rumah, lebih waras dan bahagia dan lebih praktis kalo anak saya pake diapers, tapi kan mau sampe kapan… Kakak nailah juga mesti belajar berhenti dari kenyamanan berdiapers.
6. Berarti si anak udah siap belajar hal baru lagi. Maybe its time to go to school? Huehehehe.. Iya, dari kemaren saya mikir, masa’ sekolah masih pake pospak?
7. The last and the most important: segala sesuatu tergantung niat. Alesan mah pasti akan datang menggoda. Kuatkan niat, buladkan tekad, singsingkan lengan baju, dan katakan: AYO, PASTI BISA!!

Jadi,,selamat tinggal diapersssss

Advertisements

One thought on “Catatan 2,5 tahun: Toilet Training

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s