Cerita Menyapih Kakak Nailah

Ok. Seperti janji saya untuk menceritakan penyapihan kakak nailah.. Ini ceritanya, selamat menyimak dan siapa tau ada yang butuh juga sharing nya.. 🙂

2 Okt 2013 (23 bulan 3 hari)
Mempertimbangkan:
-makan dan minum bagus
-susu uht/sufor ok
-cemilan ok
-usia hampir 2 tahun, wajib nya sudah gugur, sebenarnya dalam banyak tafsir, kewajiban menyusui adalah 30 bulan terhitung sejak masa kehamilan. kira-kira setelah anak berusia 21 bulan
-mulai menyakitkan, karena banyak digigitnya kalo ng-asi 😀 jadi banyak bete nya mbok nya 😀

Maka, program penyapihan ingin segera dimulai dan dituntaskan..

What to do?
*sounding sejak sekitar 2-3 bln sblmnya
-nanti kalo 2 tahun berhenti mimik ummi ya
-yang mimik itu bayi
-kakak sudah 2 tahun, sudah besar, disebutin satu-satu. uti gak mimik, kung gak mimik, om gian, tante yiyin, om andre, eyang, kakak rama, ayah, wes semuanya diabsen.. 😀
-kalo haus: minum aer putih pake gelas, boleh minum susu pake gelas atau botol susu
-setiap malam klo nglilir dibiasakan minum air putih, sediakan di dekat tempat tidur
*dilakukan sblm tidur,saat bermain/santai
*berdoa kepada Allah (penting ini)
*niat yang bulat dan tekad yang kuat 😀

Eksekusi
Suatu sore, 2 Okt 2013
Ketika nonton tipi, dikit2 minta mimik maka si ummi menilai inilah saat yg tepat mulai menyapih. “Kakak, kan sudah besar ya, minum susu pake gelas”
dengan iming2: mobil-mobilan 😀 kalo berhasil gak mimik (pada kenyataan nya mobil2 an nya tetap dibelikan, sebagai kado ultah, bukan kado berhasil disapih :D)
image

Hasil: GAGAL, karena ayah pulang kerja malem, ummi sudah esmosih tingkat tinggi, kakak nailah rewel. Akhirnya dipending dulu. Bagaimanapun, peran ayah sangatlah penting. Baik dalam masa menyusui ataupun masa penyapihan. Haha, ini karena niat ummi nya kurang manteb kayaknya..

Gak lama setelah itu, kakak sakit. Makinlah gak tau kapan mau disapih.. Secara yaaa. Anak sakit itu nemplokk sama emaknyee.

Sampailah pada suatu siang, 22 Okt 2013. Karena saat tidur sudah terlalu banyak ngempeng nya. Maka dengan bekal semangat dan doa setulus hati, bismillaah, laa haula walaa quwwata illaa billaah. Selepas bangun tidur, penyapihan dimulai. Dibilang mendadak, nggak juga. Karena sebelumnya saya sudah sounding. Jadi, kami semacam menunggu waktu saja. Dan sebenarnya anak kecil kan belom paham tentang waktu secara utuh.Ohya, saya curious, bagaimana shahabiyah menyapih anak-anak nya. Cuman sampe mulai program, belom ketemu juga, yang ngetrend kan weaning with love ya. Tapi entah kenapa akhirnya saya membulatkan tekad. Bilang sama ayah kakak nailah, kakak mau mulai program penyapihan. Walaupun ayah pulang telat lagi, saya tetap punya sedikit stok sabar.. Yes! We can! 😀

How to?
*pengalihan isu 😀 jadi, kalau sudah mulai rungsing minta mimik, segera disounding ulang, segera alihkan. kakak mau makan? mau liat ikan di kolam bu’ haji? mau nyanyi? mau nggambar? dll
*yel-yel, hehe, buat seru-seruan 😀
kakak nailah, 2 tahun, tidak mimi ummi, yes yes yes yes!
*konsisten dan tega
*sabar
*banyak berdoa, banyak istighfar, menyusui saya yakini adalah sebuah rejeki luar biasa dari Nya. maka menyapih pun saya yakini adalah ada campur tangan Nya juga

Sewaktu malam harinya, alhamdulillah gak begadang. Bisa tidur, kayaknya karena sudah capek juga. Ohya, saya menggunakan botol susu berdot sebagai ganti ng-asi. Banyak yang bilang katanya nanti keterusan dan sebagainya. Mempertimbangkan wadah sedotan yang gak tumpah itu harganya mahal menurut sayah, mendingan pake botol susu deh. 😀 Alesan emaknya gak mau repot, terhadap tumpahan susu dimana-mana kalo pake gelas. Iya, alasan untuk menjaga kewarasan juga sih. 😀 Sebenarnya masih selang-seling juga. Kadang saya buatkan di gelas, kadang di botol susu nya. Liat sikonnya. Kalo anaknya sedang ingin bersantai, sambil leyeh-leyeh, sambil nonton lagu anak-anak, biasanya saya buatkan di botol susu. Kalo enggak ya minum di gelas..
image

H+48 jam
Sudah bisa bilang: “dadaaaah, aku gak mimik ummi lagi, taaaauuuuun” (dua taun). Kadang masih minta, tapi dengan sigap saya ingatkan: eittsss, kakak lupa yaa. Ulangi yel-yel.. Trus dia nyengir deh. “Upaaa” (Lupa)
Jadwal tidur masih sesuai. Malam juga tidak begadang. So far so good

H+ 72 jam
Everything was okay. Tinggal lah emaknya yang merasa gimanaaaa gitu. Hwoooo. Anakku sudah besar :’)
Tidur dipuk-puk. Tapi masih suka elus-elus tangan saya. Ngglibet sama ummi nya. Ah, saya bersyukur, masih mau saya uyel-uyel. Anaknya juga masih nemplok.. Apa-apa masih mau tetiba minta dipangku.. Masa menyapih ini melatih saya banyak bersabar. Banyak mengalahkan ego saya sendiri. Bayangpun. Itu dvd tentang ikan, diputer bolak-balik dalam rangka pengalihan isu. Sampe saya ketinggalan ‘Brilliant Legacy’ dua episod 😀 Kapooook, kata ayah mah. Hahaha. Ah, beneran. Orang tua yang banyak belajar dari anak kecil.. Mereka itu benar-benar masih terjaga fitrahnya.. Mo kita marah, mereka tetap membalas senyum manis. Emak mana yang gak melting away cobaaa. 😥

Sampe 26 Okt, udah gak minta lagi.. Oh, she was very well doing that. Terima kasih kerja sama nya ya nak. Terima kasih juga untuk ayah. One step passed.

Menyapih ini adalah momen dramatis.. Ah, begini ya rasanya menjadi orang tua.. Menyapih aja rasanya seperti ada sesuatu yang hilang. Apalagi kalo entar kakak menikah dan diambil orang.. (hahaha, cukup, cukup, hentikaan terlalu jauh buuuuuuu!!!!) Tapi, serius. Itu rasanya campur aduk. Antara hampir pengsan karena nggendong terus (apalagi saya gak ada pemeran pengganti selama ayahnya kerja), antara menjaga emosi, antara terhura-hura, antara yaaa, nano-nano lah. Tapi benerlah, apa-apa itu ada Allah kok. Mintalah supaya dimudahkan, insyaAllah ada jalannya. Pleus niat yang kuat ya. Hehe, seringnya kan kalah sama gak niat(buat orang macem saya yang moody, yang apa-apa, gimana mood nya aja lah..)

Sekian. Semoga sharing kali ini bermanfaat yaa.. 🙂


Update
Sampe bener-bener gak inget minta mimik lagi, kakak butuh waktu sekitar 2 mingguan. Setelah itu ritual mau tidur diganti dengan elus-elus tangan mbok nya. Semacam anak pus mau minta kelon. 😀 dan teuteup. “kelon sama ummi aja ya.” — emoh sama ayahnya..

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Menyapih Kakak Nailah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s