Cerita Lahirnya Kakak

Alhamdulillaah..Alhamdulillaah..Alhamdulillaah..
Rasanya, hanya kata itu yang pantas diucap kalo mengingat momen kelahiran kakak. Klo diinget-inget rasanya hanya bisa melongo.. Trus bilang: “Ooooo…bisa yaa ternyataaaaa
Alkisah..
Sabtu, 29 Oktober 2011

[ sekitar jam 3 pagi ]

Kok ngerasa mules-mules ya. Ah, mungkin cuma braxton hicks aja seperti malam-malam sebelumnya. Apalagi, malemnya itu, kami habis makan sambel pencit extra pedas. Maka saya pikir, oh, efek sambel pencit semalam kayaknya. Soalnya biasanya begitu πŸ˜€ Tidur lagi. Kebangun. Loh, kok masih sakit ya.. Ngambil hape dan mulai menyalakan stopwatch untuk menghitung jarak mules-mules (alias kontraksi, yang sebenarnya terjadi..). Bangun-tidur-bangun-tidur, cem lagunya Mbah Surip aja dah pokoknya. Masih belum membangunkan suami, soalnya mikirnya, ah, belom waktunya kali yaa.. Tapi ngeliat stopwatch, kok udah teratur setiap 10 menit. Jreng, jreng.. Sambil mikir, ini mah bukan efek sambel pencit deh. Coba deh kita liat beberapa jam ke depan. Ada tanda melahirkan yang signifikan nggak…

[ sekitar jam 4 pagi ]

Ke kamar mandi, mau BAK, trus mau wudu ceritanya, sambil H2C, jangan-jangan ada apa-apa yang ikutan keluar. Daan, bener, ada flek juga ikutan muncul. Dikiiiiit si.. Tapi sudah cukup sebagai penanda. Buru-buru bangunin ayahnya si kakak. Sambil cengangas-cengenges. “Ini, kayaknya udah waktunya mau lahir deh. Mules-mulesnya udah teratur tiap 10 menit, trus ini darah kaan..?“. Dan, buru-buru subuhan sambil finishing packing siap-siap untuk ke rumah sakit. Sambil mantengin hape, mencet tombolnya tiap mules dateng. Klo ditanya mulesnya kayak apa.. Kayak apa ya, yaa gitu deh, berasa kayak sakit perut pas menstruasi sampe ke punggung, trus berasa ada yang mendesak-desak seperti ingin keluar (tapi belom seheboh pas mau melahirkan..). Mulesnya palingan sekitar 30-40 detik lah. Habis gitu ilang.

[ sekitar jam Setengah 6 pagi ]

SMS temen yang baru melahirkan beberapa hari sebelumnya. Tanya, jarak dari flek ke melahirkan berapa lama. Soalnya si temen itu lumayan lama, sekitar 2 hari an. Intinya, katanya, kalo udah ada mules teratur, berarti itu udah ada bukaan. Wew, baiklah.
Ada roti lewat, beli dulu deh. Gak lucu kan, kalo memang waktunya mau melahirkan tapi belom sarapan, gak ada tenaga ntar. Nah, pas beli roti ini, diitung-itung mules udah tiap 5 menit. Mulesnya makin lama, sekitar 1 menitan. Nah, makin membulatkan tekad deh buat pergi ke rumah sakit. Udah lupa, bagaimana proses persalinan yang pernah dibaca, pokoknya yang diingat cuma:
–>Pergi ke rumah sakit segera kalo udah ada flek ato pecah ketuban ato kontraksi udah teratur setiap 5 menit sekali.
Packing-packing beres, jam setengah 7 an pergi ke rumah sakit, naek sepeda motor. πŸ˜€ Mules-mules masih tiap 5 menit. Mampir Al*amart dulu buat beli Susu Ultr* Coklat. πŸ˜€ Ternyata, pas naek motor, mulesnya gak gitu kerasa lho.. Subhanallaah..

[ sekitar jam 7 pagi ]

Nyampe RS Al Islam. Markir sepeda motor, sambil menikmati mules yang masih dateng tiap 5 menit. Ngambil uang dulu di ATM, baru deh ke UGD, dengan gembolan tas bayi yang gede itu. Masih haha-hehe. Sambil deg-degan dan banyak dzikir (subhanallaah walhamdulillaah walaa ilaa ha illallaahu wallaahu akbar, sholawat, laa haula dst, laa ila ha illa anta subhaanaka innii kuntu minadzzoolimin, diulang-ulang aja, kadang urutannya gak gitu, seingetnya aja..). Nyampe UGD juga masihΒ  bingung. Soalnya ada ibu-ibu juga mau melahirkan naek mobil gitu dan langsung dinaekkan kursi roda. Saya? Masih hahah-heheh, nahan sakit yang kadang-kadang muncul. Sampe entah perawat ato bidan ga bagitu percaya klo saya udah mules-mules tiap 5 menit, masih seger katanya… Trus, disuruh rebahan dulu. Tapi tidur malah ga enak, jadi aja masih jalan-jalan di deket kasur, sambil tetep ngitungi interval kontraksi. Ato sambil BAK ke kamar mandi. Palingan klo mules udah dateng, ya dinikmati aja. Soalnya badai, eits, kontraksi pasti berlalu..

[ sekitar jam Setengah 8 pagi ]

Mules udah tiap 3 menitan. Dan saya belom diapa-apakan, palingan habis ditensi aja. Maka, saya suruhlah ayah si kakak untuk memanggil bidan. Suasana UGD pagi itu emang rame, sakitnya juga macem-macem. Bahkan kasur sementaranya juga ampe gak cukup… Diperiksa detak jantung bayi dan diperiksa dalam. Sambil nanya-nanya. “Kira-kira kalo udah mules gini, berapa lama lagi yaa..?“. Kata bidan: “Harus periksa dalam dulu biar tau, klo masih bukaan 1 ato 2 sih saran saya pulang dulu aja. Mau lahiran sama dokter siapa..?“. “Sama dr. Ani aja deh..
Jreng, jreng.. Periksa dalam.
Wah, udah bukaan 6 geningan.. Ini mah ga bisa pulang dulu..
Hah? Saya cuma amazing. Subhanallaah. Bentar lagi dong. Sambil tambah deg-degan dan menikmati rasa mules. Sambil diingatkan oleh bidan tentang teknik relaksasi pernafasan untuk mengurangi rasa nyeri yang datang. Tarik nafas lewat hidung, hembuskan lewat mulut… Alhamdulillaah, membantu mengendalikan rasa sakit, ilang sih nggak.. :p
SMS&Telpon Mama, sahabat, minta do’a. Hari itu juga Mama nyari tiket ke Bandung. Emang ga akan ditemani pas melahirkan. Soalnya kata Mama, kalo ditungguin, nanti gak lahir-lahir, baiklaaah. Sebenernya ada adek yang udah dateng dari tanggal 24 Oktober, yang juga ikut jaga, klo sewaktu-waktu mules dan Mas Zaki lagi di kantor. Hehehe, karena HPL nya masih 4 November, maka si adek yang ingin ke Jakarta dulu, saya ijinkan saja lah. Pokoknya Senin (31 Okt) klo bisa udah di Bandung lagi ya..

[ sekitar jam 8 pagi ]

Pindah ke ruang bersalin. Tadinya mau dipakein kursi roda. Ah, tapi gak enak ah. Jalan kaki aja deh. Sambil klo mules ntar berhenti aja. Naek tangga ke lantai 2. Masuk ruang bersalin. Rekam detak jantung, apa si istilahnya, NST klo gak salah. Mules-mules makin kerasa. Makin wooww, heheh.. Tapi ya gitu, ilang-muncul-ilang-muncul. Sasaran saya adalah tangan Mas Zaki yang diremes-remes sampe tak berbentuk. πŸ˜€ <baru tau setelah beres melahirkan, merah-merah.. Hahaha,, salah siapa gak ngomong. katanya: pasti yang ngeremes lebih sakit, jadi biarin aja deh.. πŸ˜€ >
Pas di ruang bersalin, udah ga ngitung interval kontraksi. Pokoknya makin kerasa mules. Sambil ada yang mendesak-desak ingin keluar.

[ sekitar jam setengah 9 ato 9 pagi ]

bukannya nakut-nakuti. tapi berteriak memang bisa menghilangkan rasa sakit sementara, hahahah.. πŸ˜€ sambil tereak-tereak manggil bidan,, “teeeh, udah pengen ngeden iniiiiiiiii…” Bidan nya dengan tenang bilang: “Iya, nafasnya diatur, posisi tidurnya miring dulu..” Diperiksa udah bukaan lengkap doooooooong.. Pantesan, udah pengen ngeden aja. Rasanya: seperti ingin pup yang gedeeeeeeeeee. “Nunggu apa ini teeh..?” “Iya, bentar, ditahan dulu, nanti ditolong kok.
Grasak-grusuk yang saya dengar: Waah, cepet, udah bukaan lengkap aja. Anak ke berapa ini? Pertama? Wah, anak pertama biasanya lama. Ini kok cepet.
Nampaknya nunggu bu dokter dateng, soalnya begitu bu dokter dateng, langsunglah proses mengejan dimulai. Diawali dengan pemberitahuan cara mengejan yang baik. <Teorinya: di kelas senam hamil udah dikasi tau. Tarik nafas lewat hidung, dan ngeden lah sekuat-kuat nya sambil tutup mulut, ingat tutup mulut, jangan dihembuskan. hehehe, kesalahan saya yang ini. πŸ˜€Β  Jangan angkat pantat, supaya robekan tidak terjadi. Jangan merem pas mengejan.>
Nyatanya: pas praktek LUPA semuanya.
-Nafas pas awal dihembuskan, jadi aja harus ngulangi ngeden, nunggu kontraksi muncul. Saya jadi tau apa gunanya kontraksi. Ternyata pas kontraksi datang, pas itulah kita mengejan. Jadi lupa sama rasa sakit.
-Angkat pantat, kayaknya gak terlalu, soalnya jaitan emang cuma di luar kata dokter. Hari kedua pasca persalinan juga udah ga gitu sakit, selain emang dibantu sama antinyeri sih.. Nah komen Mama saya: “ini anak, ga kayak habis melahirkan..
-Pas mengejan, mata sempat merem, bukannya melihat ke jalan lahir. Syukur alhamdulillaah, ga kenapa-kenapa, kan katanya bisa pecah pembuluh darah di matanya.. Syereeeeeem..

Proses melahirkan nya sendiri berlangsung sekitar setengah jam lebih lah. Jam 09.42 WIB waktu jam di RS Al Islam, si kakak lahir. Alhamdulillaah. Ga bisa IMD karena ketuban hijau (soalnya udah tinggal sedikit, kan udah 39 minggu usia kandungannya..) sehingga si kakak buru-buru diobservasi dulu.
Kalo ditanya, melahirkan sakit nggak..? Saya jawab: lebih sakit dijahit, soalnya ngeliat langsung jarum dan benang menari-nari di tangan bu dokter, walopun bius lokal…
Alhamdulillaah, saya nggak tau rasanya bukaan 1-2-3-4-5, tau-tau udah 6…
Alhamdulillaah, ASI juga lancar pas hari kedua apa ketiga gitu, dibantu suplemen Molo*o sepertinya berefek.. πŸ™‚
Alhamdulillaah, bayinya sehat sampe hari ini. Berat lahirnya 3000 gram. Berat pulang dari rumah sakit 2850 gram. Kemaren Sabtu, imunisasi pertama udah 3,8 kg.. πŸ˜€
Napasnya aja yang masih grok-grok, kata dokter sih kedingingan. Matahari di Bandung memang sering malu-malu, sehingga si kakak, sangat jarang dijemur. Padahal dijemur bisa menghangatkannya… πŸ™‚

Waaah panjang… Cukup sekian dan terima kasih deh. πŸ™‚ Makin cinta Mama… πŸ™‚
*tulisan ini dibuat untuk dikenang suatu waktu nanti..oleh saya dan keluarga…semoga wordpress masih eksis saja dah.. πŸ˜€ pada masa kakak besar nanti… πŸ˜€

kakak usia 3 minggu

Β klo ada yang mau list barang yang dibawa ke rs, japri aja ya…
Ohya, klo ada yang mau baca-baca tentang tahapan persalinan, monggo baca disini(ini webnya itbmotherhood, A place where all ITB mothers or mothers-to-be share everything about motherhood, intelligently. Untuk Tuhan, Bangsa, dan Keluarga! Merdeka!!)
trus ada juga artikel tentang mengejan

Advertisements

13 thoughts on “Cerita Lahirnya Kakak

  1. Pertamax!!!!
    waaah aku juga ingin melahirkan dengan menyenangkan giniiii… πŸ™‚
    itu parah banget sih gemesinnya pipi kakak nailah,.. huhu.. gemesss, gayanya nyantai gitu mbak wina banget.

  2. istri q hari ini mau melahirkan mba.. td barusan q bacain ceritanya mba wina,, sambil nahan rasa sakit dia ketawa” … katanya kisah nya mba wina bikin istri q jd gk takut
    … trims mba???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s