First Pregnancy Memory [part tHRee]

Maafkan semuanyaa.. Saya baru kembali nge-blog. Sebulanan kemaren sibuk pulkam dolo. Trus sekarang udah masuk bulan ramadhan lagi, mohon maaf yaa atas semua salah..
Okai, melanjutkan cerita sebelumnya.
17-21 minggu

Woow, saat saya menulis ini. Saya merasakan perasaan luar biasa, harap-harap cemas. Flashback yang menyenangkan, sekaligus membuat panik, apa saja yang sudah saya persiapkan sebagai calon orang tua…? Makin sadar, makin ke sini makin berasa tak punya ilmu. Kadang, saking banyaknya yang dibaca sampe hafal di luar kepala alias amblassss semuanya. Semoga apa yang orang yang bilang bahwa menjadi seorang ibu adalah learning by doing adalah benar adanya yaa… 😀
Sekian lama merasakan sensasi aneh di perut, saya menanti-nanti, kapankah tendangan pertama itu akan terasa. Ternyata, pas calon ayah sedang tugas ke luar kota (it’s about 18w5d). Jadilah saya home alone, semalam. Si calon ummi iseng ngajak maen. Memperdengarkan surat favorit dalam quran. Wooow, apa ini. Seperti ada sesuatu yang menonjok perut dari dalam. Setelah dirasa-rasa, sepertinya itu tendangan si janin yaa.. Ah iya sepertinya. Memastikan di dua malam berikutnya, si calon ayah ikutan merasakan. Hehehe, ya! Benar. Oh, first kick from my baby
Berat badan mulai naik. Mulai kuat lagi mantengin laptop. Bisa lebih lama keliling-keliling belanja, nggak pake acara sakit pinggang. Intinya nggak gampang capek, kayak minggu-minggu sebelumnya.
Oh ya,ada artikel tentang stimulasi pada janin. Lihat disini.

Periksa Rutin
Nah, ada yang menarik tentang periksa rutin. Kalo sebelumnya saya pergi ke bidan. Kali ini periksanya ke dokter, ngantri di rumah sakit. Hoooosshh… Pagi-pagi ngambil antrian dokter, trus nunggu dokternya dateng. Harus sabar yaa klo di rumah sakit. Kenapa kali ini periksanya ke dokter? Soalnya si Kakak akan dibawa terbang naek pesawat terbang, akan bepergian jauh ke kampung halaman ayah dan umminya. Jadi, kami memastikan, apakah si kecil boleh dan bisa dibawa jalan-jalan..? 😀 Alhamdulillaah boleh. Berat badan ibunya udah nambah hampir 3 kg an. Tekanan darah: normal. Berat janin sekitar 400 gram (alhamdulillaah, masih sesuai). Heu.. Selalu sangat amazing menatap layar usg ituuu.. Umminya sih ga bisa mantengin dengan puas. Ayahnya yang bisa, melihat calon buah hati, kepalanya lagi geleng-geleng.. Walah-walah, lagi ngapain Nak..?
Untuk multivitaminnya dapet asam folat sama satu lagi mengandung AA dan DHA begitulah kira-kira..

22-26 minggu
Apa yaa yang menarik di minggu-minggu ini..? Well, colostrum mulai keluar menjelang usia kehamilan 22 minggu. Pas usia 23-24 minggu, si kakak diajak pulang kampuang dolo. Jalan-jalan ke Jawa Timur tercintah. Pulang ke rumah eyangnya di Sidoarjo lanjut Jember. Huehehe… Yang menarik. Saya dan si kakak, dua malam terakhir berdua saja tanpa ayahnya. Apa yang terjadi? Jam 11 malem sampe jam 1 an dini hari, saya sukses mules-mules perut, muntah-muntah seperti masuk angin, padahal sebelumnya nggak pernah. Ketauan banget ini si kakaknya pengen dimanja-manja sama mbah uti sama mbah kungnya yaa.. Mana esoknya harus balik ke Sidoarjo. Huah, di jalan muntah-muntah, ga enak perut. Kehalangan sama Demonya Lumpur Lapindo pulaaa, jadi harus muter-muter untuk sampe ke Sidoarjo. Jiaaaaah, nggak banget dah. Sampe Sidoarjo, tepar lah pastinya. Ada hikmahnya, kata Mama saya: “Udahlah, melahirkan di Bandung aja, nggak bisa jauh sama Bapaknya itu. Nanti klo melahirkan di sini, nggak keluar-keluar nunggu Bapaknya..” Hihihi, tos dulu Kak.. 😀

Periksa Rutin
Periksa rutin kali ini di usia hampir menjelang 26 minggu. Hihihi, agak cemas nih waktu periksa kali ini. Berat badan ibunya naeknya lumayan banyak, hampir 4 kg (ckckck, efek pulang kampung sepertinya). Tapi berat janinnya sekitar 800sekian gram. Kata dokter sih kurang. Kata umminya sih nggak (hehehe, maksa!!!). Soalnya klo hasil browsing-browsing, di usia 26 minggu berat janin sekitar 850 gram (sumbernya di sini). Lah, pas saya periksa kan, belom juga 26 minggu. Tapiii, sebenernya penasaran juga. Katanya ada perbedaan antara usia kehamilan dengan usia janin. Nah loooh, saya belum cari tau lebih lanjut nih tentang yang ini.
Kalo tentang tekanan darah:alhamdulillaah selalu normal. Dapet multivitamin juga masih (kali ini isinya macem-macem dah).
Hikmah periksa kali ini: si ayah dan si ummi jadi memperbaiki pola makan. Apalagi mau ramadhan. Makannya harus yang sehat. Jangan makan cemilan enak doang, tapi bermanfaat nggak buat kakaknya. Diperbanyak makan protein nabatinya ya, jangan yang hewani aja.. Gitu kata bu dokter. Siap, bu dokter. Semoga kakaknya sehat selalu. Semoga nutrisinya cukup ya Kak… Masa’ lari ke emaknya semua. Sampe jumpa di pemeriksaan berikutnya, semoga beratnya udah naek (kalo nggak naek juga, ummi khawatir dzalim ke kakak niiih, lebih baik ummi ambil keringanan buat ga puasa dulu… 😀 )

Met ramadhan semuanyaaaa… Semoga bisa menjadi manusia yang lebih baik.
Hari ini saya mau masak sayur bayem sama tongkol panggang. Ta’jilnya: nutrij**l coklat + koktail + susu kental manis.(hehehe, sehat lah yaaa…)

Ohya, terakhir, hari ini saya lagi suka rangakaian kata-kata ini:
Buat apa gw susah-susah cari istri yang berpendidikan tinggi, kalau nantinya yang ngasuh anak gw pendidikan dasarnya aja nggak tamat
(menghibur diri sendiri yang nantinya nggak dapet THR.. 😀 dapet deng, nebeng THR suami, hahahaha)

Advertisements

One thought on “First Pregnancy Memory [part tHRee]

  1. Pingback: First Pregnancy Memory [end] « ^ r.u.m.a.h a.k.s.a.r.a ^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s